Belian adalah tradisi pengobatan Tradisional yang dapat di jumpai di Desa Segati Kecamatan Langgam Kabupaten Pelalawan. Pengobatan Tradisional Belian kini sudah jarang kita jumpai, hanya dapat kita jumpai di event Promosi Wisata dan Budaya Pelalawan.

Properti yang digunakan dalam pengobatan belian
Sebelum tahun 1970 Desa Segati Kecamatan Langgam Kabupaten Pelalawan tidak mengenal pengobatan kesehatan medis dan mereka lebih mempercayai Belian sebagai metode pengobatan yang cukup ampuh.Dan pada tahun 1970an masyarakat Segati telah mengenal denga Pengobatan medis, sehingga keberadaan Belian kian terpinggirkan.

Properti atau alat yang digunakan dalam pengobatan belian antara lain : Gendang (untuk mengiringi selama ritual pengobatan berlangsung), Puan (Daun Kelapa atau janur), Lancang Tangguk Alam ( Batang Kelubi yang dibentuk seperti perahu/lancang),  Lilin dan Limau

Ritual Pengobatan Belian ini dipimpin oleh Kumantan, Kemudian juga ada Bujang Kemayu (Mengiringi dengan nyanyian), Bujang Ketabung (Pemain gendang), Tukang Racik Limau .

Salah satu metode pengobatan Belian
Limau yang telah diracik dimasukkan kedalam suatu wadah kemudian dijampi-jampi dengan berbagai macam mantra oleh Kumantan. Kemudian Kumantan berjalan mengelilingi Puan (Daun Kelapa atau janur), Lancang Tangguk Alam ( Batang Kelubi yang dibentuk seperti perahu/lancang), pada saat itu tubuh kumantan telah dimasuki oleh makhluk lain dan kumantan dalam keadaan tidak sadar, dan pada saat inilah dia mengobati seseorang dengan cara menyentuh dan meniup-meniup di bagian tubuh yang sakit.

Sedang Kerasukan sambil berkeliling mengelilingi properti belian
RIAU atau PEKANBARU  pada khususnya menyimpan banyak keunikan, salah satunya kekayaan cita rasa dalam kuliner khas tanah melayu. Kuliner Tanah melayu patut untuk dicicipi keunikan dan kelezatannya, misalnya  aneka asam pedas ikan patin, minuman khas "Laksamana Mengamuk", kue bangkit, bolu kemojo, amplang, roti jala dan masih lagi. Namun bukan hanya menu dan masakan melayu saja yang tersedia di Pekanbaru, juga ada menu dan masakan dari berbagai daerah maupun manca negara tentunya.

Bubur Ayam Jakarta Ronggo salah satu kuliner yang kiranya sangat sayang untuk dilewatkan jika berkunjung ke Kota Pekanbaru. Bubur Ayam Jakarta Ronggo atau Buryam Ronggo biasa disebut oleh warga Pekanbaru, lokasi kuliner Bubur Ayam ini berada di jalan Ronggowarsito (Sekitar Rumah Sakit Ibu dan Anak Zainab dan SMPN 13 Pekanbaru) sehingga nama Jalan Ronggowarsito disingkat dengan Ronggo, dan kemudian nama bubur ayam khas jakarta ini melekat dengan sebutan Bubur Ayam Jakarta Ronggo.


Tugu ini berada di Jalan Jendral Sudirman tepatnya di Pertigaan Jalan masuk ke Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II. Tugu ini dinamakan Tugu Selamat Datang karena Tugu Inilah Tugu yang pertama kali dilihat jika kita berdatangan dari Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru.



Dalam adat melayu lazimnya di acara persandingan atau resepsi pernikahan ,iringan dari Pihak Laki-laki berjalan kaki menuju Rumah pihak wanita sembari diiringi alunan suara kompang dan alat musik melayu, kemudian dilanjutkan dengan Perang Beras Kuning anatara Iringan Wanita dan Iringan Laki-Laki, setelah itu lazimnya diadakan petarungan seni beladiri pencak silat. Setelah pencak silat dilakukan iringan Pihak Laki-laki menuju Pintu Rumah pihak pengantin Perempuan , setibanya dimuka pintu rumah pengantin laki-laki belum dibenarkan untuk memasuki ruang rumah. Terjadilah pantun berbalas diantara kedua belah pihak.



Pihak Laki-Laki      : 

” Assalamualaikum, wahai Tuan Rumah bolehkah kami masuk ”


Pihak Perempuan    :  

” Waalaikumsalam Wr. Wb, 
Wahai orang yang berada ditanah. Masuk tu boleh saja, tetapi sebelumnya kami mau tahu apa maksud dan tujuan. Kalaulah datangnya baik tentu kami sambut baik kalau datangnya membawa petaka elok tuan balik segera.


Pihak Laki-Laki    : 
  
Cik Puan ini kura-kura dalam perahu
Pura-pura tidak tau. 
Sudah gaharu cendana pula 
Sudah tahu bertanya pula
  
        Buah pauh selasih sayang
        Angin menyapa  ditengah sunyi
        Dari jauh kami datang
        Ingin berjumpa idaman hati
Anak gagak tepi perigi 
Jatuh berlutut berdarah kaki 
Kalaulah tidak karena hati 
Rasa tak patut kami kemari


Pihak Perempuan     : 

Oooh........begitu, 
Nampaknya besar sungguh hajat dibawa 
Tapi, apakah kami boleh percaya dengan kata-kata tuan 
Maklum ........ sebelum terkena elok waspada

Tikar pandan tikar anyaman 
Tikar ada sejak berjaman 
Kalaulah benar ucapan tuan 
Apa taruhan sebagai jaminan


Pihak Laki-Laki    :  

Jika begitu yang Puan tanya 
Kedatangan kami nampaknya masih diragukan
Begini sajalah.
Perahu berlayar ke Tanjung Tuan 
Angin bertiup kearah Selatan 
Apa taruhan yang Puan inginkan 
Cobalah sebut jangan lah segan


Pihak Perempuan     : 

Pasang lilin dalam perahu 
Perahu sakat melanda pantai 
Sengaja dihalang pengantin baru 
Karena syarat adatnya belum selesai


Pihak Laki-Laki     :  

Indung-indung si anak kandung
Hujan reda cuaca pun terang 
Kami datang semuanya bingung 
Mengapa dipintu kami dihalang

Kagum melihat kain terhalang 
Beginikah adat resam melayu 
Hajat baik kami yang datang 
Mengapa pula diempang pintu


Pihak Perempuan     :  

  
Empang pintu resam melayu 
Kain panjang dipegang erat 
Begitulah adat jaman dahulu 
Pintu diempang menurut adat
Ambil sapu dibalik dinding 
Jangan tunduk jangan menyuruk 
Tapi kita sudah berunding 
Adakah dibawa penawar sejuk


Pihak Laki-Laki    :  

Orang melayu masak ketupat 
Berisi pulut bercampur santan 
Tapi kan kita sudah sepakat 
Kami nak masuk mengapa ditahan  
            
Jika tuan ketanjung balai 
Kami dendang senandung Asahan 
Syarat dan rukun sudahpun selesai 
Pengantin nak masuk masih ditahan

( utusan laki-laki sedikit mengomel )
        
Ketasik sudah........ke Penang sudah........ ke kedah pun sudah 
Hanya kemersing yang belum 
Merisik sudah – meminang sudah – menikah pun sudah 
Hanya bersanding saja yang belum 
Jadi mau apa juga lagi.


Pihak Perempuan     : 
  
Bersabarlah dulu tuan 
Impal larangan tegak berdiri 
Lengkap pula dengan senjata 
Jika nak masuk sediakan kunci 
Barulah pintu dapat dibuka

Pihak Laki-Laki    :
   
Menurut adat dan suku sakat 
Datuk Nenek pernah berpesan 
Kalaulah pintu dijaga ketat 
Syarat pembuka tolong tunjukkan


Pihak Perempuan     : 
  
Negeri Malaka porak poranda 
Sejak Hang jebat jadi durhaka 
Kalaulah pintu hendak dibuka 
Pakai kunci emas, bukan suasa

Pihak Laki-Laki     :
   
Pisang emas masak setandan 
Mari letakkan diatas meja 
Ini kunci emas kami berikan 
Bukalah pintu dengan segera.


Pihak Perempuan     : 

Tunggu dulu tuan,
kami hendak melihat 
Apakah asli atau tiruan 
Karena syarat telah terpenuhi 
Dipersilahkan Raja sehari 
Menjumpai permaisuri
Pengantin Laki-laki dibawa oleh Mak Andam duduk dipelamin, kedua mempelai setelah duduk dipelamin dipersilahkan mengambil tempat dimuka pelaminan bersama sanak keluarga melaksanakan makan nasi damai. 
Upacara bersanding diakhiri dengan upacara menyembah, yang dilakukan oleh kedua mempelai terhadap pihak keluarga dari mempelai laki-laki.


Di buton banyak orang bertani
Orang bergajah Dua beranak
Pantun Pembuka pitu selesai disini
Kapal berlayarpun sudahlah jejak

Asalnya sembilu dari buluh
Jika dianyam jadikan tampian
Kami menyusun jarinya sepuluh
Salah dan silaf mohonlah dimaafkan

Menulis syairnya dan pantun dengan bismillah
Memohon keampunan kesilapan dan salah
Mudah-mudahan kita memperoleh keredhoannya Allah
Karena syairnya dan pantun mempunyai masalah
Pinggannya jorong mangkukpun jorong 
Pinggan sabun berisikan minyak 
Terdapat kejanggalan dan kata-kata terdorong 
Mohonlah kiranya agar dimaafkan banyak-banyak

Kita ini senantiasa sangatlah bimbang
Dilalaikan dengan hutangnya piutang
Malaikat maut hampirkan dating
Entahkan pagi atau petang

    Buahnya cempedak dan buah nangka
    Bemban lebat ditepinya lembah
    Kita tidak menduganya dan menyangka
    Dengan tiba-tiba kita dipanggil oleh Allah

Janganlah lupa kita memujinya Tuhan
Supaya rahmatNya dating kasihan
Marilah kita ingat kepada Tuhan
Nafsunya syaitan hendaklah ditahan
  
    Tebanglah tebu panjang pandak
    Tebunya dibawa pergi ke Malaka
    Tuntutlah ilmu biarlah banyak
    Buatnya perlindungan dari api neraka

Dua puluh lima Nabi Rasul pilihan
Namanya tersebut dalam Al-Qur’an
Martabatnya tinggi dilebihkan Tuhan
Marilah kita jadikan buat pedoman

    Muhammad Isa bermainkan sulfa
    Kelapa gading jatuhnya serentak
    Manusia tak luput daripada silaf
    Dan tak ada gading yang tak retak

Senantiasa badan kita tergoling
Tidak bergerak dan tidak berpaling
Adik dan Kakak duduk berkeliling
Ada yang menghadap ada yang berpaling

    Senantiasa badan kita terlentang
    Tidak bergerak sepertinya batang
    Sanak famili semuanya dating
    Ada yang menoleh ada yang memandang

Datangnya si’alim dari hulu
Mengajarkan kalimah bertalu-talu
Hendak menjawab lidah tak lalu
Bibirpun berat lidahpun kelu

  
    Sakitnya nyawa akan melayang
    Daripada badan awang dan dayang
    Mundam seperti mabuk kepayang
    Rupanya tinggal kasih dan sayang

Berhimpunlah kaum kerabat handai dan tolan
Memandikan jenazah serta dikapan
Kemudian sholat jenazah dilaksanakan
Dimasukkan dalam keranda daripada papan

    Sampai kelubang dibuka papan
    Diberikan bantal tanah disandarkan
    Dihantarkan mayat dengan ketetapan
    Lakunya seperti orang disimpan

Ditimbus    lubangnya tanah diberi
Dua buah pula nisannya berdiri
Talqin dibaca serta diajari
Bangkitlah mayat menatapnya diri

    Asam kandis dan asam gelugur
    Asam paya dan asam iyang-iyang
    Menangislah mayat didalam kubur
    Mengingat diri tidak sembahyang

Mungkaru nangkir datang segera
Merah padam warnanya muka
Takutnya itu tidak lagi terkira
Dihati nan tidak dapat berbicara

    Datangnya itu menanyai kamu
    Engkau ini siapakah Tuhanmu
    Jikalau salah sedikit jawabmu
    Kepala dipalu sekalian badanmu

Pertama pahala disebutkan dahulu
Kepada dosanya sangatlah malu
Kariman katabin marah terlalu
Diangkat cemarnya lalu dipalu

    Beribu-ribu itiknya Pak Daud
    Itiknya yang timpang lajunya berenang
    Setitik embun jatuhnya dilaut
    Tidak diduga menjadikan gelombang

Musangnya jebat meniti akar
Ayam hitam putih dadanya
Hujannya lebat gunung terbakar
Insyaallah setitik embun padamlah baranya

    Tidak salah bunganya lembayung
    Salahnya pandan yang menderita
    Tidaklah salah bunda mengandung
    Hanya salah badan buruk pinta


Tinggi bukit gunung merembung
Gunung talang sandara alu
Putusnya benang dapat disambung
Putusnya arang bercerai lalu

    Membawa perahunya dari pecan
    Belajar mari membawa ikan patin
    Masa berlalunya tak berguna lagi dikesalkan
    Terimalah azabnya zahir dan bathin

Indang mengindang kepantai nani
Berdekatan pantai bujang kelana
Syair dan pantunnya hingga disini
Mudah-mudahan bermanfaat dan berdaya guna

    Terbilang Datuk laksamana Raja Dilaut
    Makamnya berada di bukit Batu
    Mohonlah diralat mana yang tak patut
    Agar menghasilkan maknanya yang bermutu

Pak Taufiq menjahitnya kopiah
Kopiah dijahitnya baldu yang utuh
Wabillahi taufiq Walhidayah
Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh


Sumber : 
Mak Andam Pernikahan Di Sei Pakning Kecamatan Bukit Batu Kabupaten Bengkalis 
Taman Ria Putri Kaca Mayang berlokasi di Jl. Jendral Sudirman Pekanbaru tepatnya berada didepan Kantor Walikota Kota Pekanbaru. Taman Puteri Kaca Mayang ini merupakan tempat rekreasi keluarga yang berada di jantung Kota Pekanbaru,sehingga mudah dicapai dengan transportasi umum yang ada.

Bagi anak-anak arena ini cukup menarik perhatian karena di tempat ini mereka dapat menggunakan berbagai fasilitas hiburan yang tersedia seperti kolam renang, komedi putar, bombom car dan masih banyak lagi permainan lainnya yang tentunya menyenangkan dan mengasyikkan. Pada hari libur tempat ini selalu dipadati pengunjung yang datang baik dari Kota Pekanbaru sendiri maupun dari luar daerah.



Puteri Kaca Mayang Park located in Jalan Jendral Sudirman right in front of the mayor of Pekanbaru Office. Puteri Kaca Mayang Park is a family recreation place right in the hearth of Pekanbaru. It is easy to get public transport. For children this especially fun for them with its entertainment facilities like swimming pool, comedy, bombom car and many other fun and games that will entertain and excite. During holidays this park is visited by not only those from Pekanbaru but also other areas as well



Awal Bismillah meletak inai
Inai  diletak ditelapak tangan
Mari berdo’a beramai- ramai
Semoga pengantin bahagia dan aman


Tepung tawar adat melayu
Pusaka lama sejak dahulu
Untuk memberi do’a dan restu
Bagi pasangan pengantin baru


Harum baunya si bunga mawar
Bunganya indah ditaman pak.... (Sebut Nama Utusan Pihak Laki-Laki)
Bagi memujakan tepuk tepung tawar
Kami persilakan Bapak / Ibu (Nama Yang akan melakukan Tepung Tawar)

Dari Sabang pergi Pemangkat
Orang berlayar mengilir sungai
Tepung tawar memohon berkat
Semoga bahagia kedua mempelai

Orang berlayar mengilir sungai
Perahu ditambat di tiang pelabuhan
Semoga bahagia kedua mempelai
Do’a diminta dari (Sebut nama yang melakukan tepung tawar)

Berawal dari sulitnya mendapatkan souvenir khas Riau ,Riau Rubber Merchandise terinspirasi untuk membuat Souvenir, souvenir dengan harga yang murah, berkualitas dan mempunyai Ciri Khas Riau.



Gantungan Kunci Maskot PON XVIII RIAU TAHUN 2012
 


Sovenir Ekslusif Khas Riau karya Riau Rubber Merchandise  bisa didapatkan di :
  1. Sejuta Melayu Shoppe
    Komplek Sudirman City Square Blok B7
    Jalan Jendral Sudirman Pekanbaru Telp (0761) 888810
  2. PSPS DISTRO :  Jln Beringin  - Gobah


Gantungan Kunci Istana Siak sebagai Souvenir Khas Riau
 




Selain membuat Souvenir Ekslusif Khas Riau dari karet ,Riau Rubber Merchandise juga bisa mengerjakan orderan Souvenir untuk Komunitas, Instansi, Perusahaan dll sesuai dengan desain dan permintaan pemesan. Pemesanan banyak  atau kerjasama dapat  menghubungi  Riau Rubber Merchandise di - 081268102750

Gantungan Kunci Pustaka Soeman HS Pekanbaru yang dapat dijadikan sebagai oleh-oleh     Khas Riau
Gantungan Kunci Askar Bertuah Tim PSPS PEKANBARU dan gantungan Kunci  Kelompok Suporter Asykar Theking. Souvenir Wajib bagi Pecinta PSPS PEKANBARU.




Si Koyan diketahui masyarakat Kabupaten Kepulauan Meranti sebagai seorang laki-laki yang kuat. Daya kekuatan lelaki yang melegenda ini adalah satu koyan (se-koyan), yang dalam hitungan orang-orang melayu KEPULAUAN MERANTI adalah sama beratnya mencapai 2 ton. Selain punya kekuatan yang dahsyat, lelaki suku Akit ini juga diyakini kebal senjata. Karena itulah, menurut khabar yang beredar, sepak terjang Si Koyan yang paling mengejutkan adalah tentang pembantaian yang dilakukannya terhadap 32 orang tentara Belanda di daerah kampung tua bernama Pereban di Kabupaten Kepulauan Meranti.


Si Koyan dipercayai berasal dari Suku Akit. Beliau hidup pada zaman perang kemerdekaan. Sempat berjuang membantu Sultan dalam mengusir penjajahan. Selain itu, kisah yang paling mengesankan tentulah tentang Si Koyan yang pernah membantu Presiden Republik Indonesia Pertama ; Ir. Soekarno saat bersama sama di dalam pengasingan Belanda di Digul.

Dalam Banyak kisah perjalanannya, Koyan selalu dikaitkan dengan kisah mistik berbau faham animisme yang kental. Lelaki yang dikenal sangat setia pada Sultan Siak ini pernah menggemparkan istana kerajaan Johor yang kala itu diperintah oleh Sultan Ibrahim.
Pada awalnya  Iringan Pihak Laki-Laki memasuki Rumah Pihak Wanita diiringi dengan hantaran belanja yang dibawa oleh dayang-dayang atau gading-gading dari Pihak Laki-Laki, Hantaran Belanja ini berupa tepak sirih ,Peralatan Kosmetik, pakaian dan perlengkapan wanita, makanan dan buahan, mas kawin,  dan Sejumlah Uang yang sebelumnya telah ditetapkan sebagai nominal jumlah uang hantaran dan semuanya dikemas dalam bentuk wadah yang unik dan menarik. 
Setelah memasuki Rumah Pihak Wanita, Rombongan dari Pihak Laki Laki dipersilahkan duduk. Dan kemudian Utusan dari Pihak Laki-Laki dan Wanita saling bersalaman, kemudian utusan dari Pihak Laki-Laki menyampaikan beberapa buah pantun sebagai Kata Pengantar dan pantun ini diucapkan setelah wakil dari pihak laki-laki dan perempuan saling menukar dan menyicipi tepak sirih. Setelah itu dari pihak Laki-Laki menyerahkan hantaran kepada Pihak Wanita dan kemudian juga dilanjutkan dengan berbalas pantun, kemudian akad nikah dan juga prosesi tepung tawar. Berikut contoh berbalas Pantun dalam prosesi Pernikahan Adat dan Resam Melayu Bengkalis (Sei Pakning) pada saat Acara Hantaran :
Utusan Pihak Laki Laki : 
ASSALAMU’ALAIKUM WARAHMATULLA WABARAKATUH
    (SIKAP DUDUK BERHADAPAN)

Utusan Pihak Perempuan :
ASSALAMU’ALAIKUM WARAHMATULLA WABARAKATUH
(SIKAP DUDUK BERHADAPAN)

Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
 
RAJA BERJALAN MEMAKAI COGAN
COGAN BERASAL DARI KELANTAN
SIRIH PEMBUKA SUDAH DIMAKAN
APAKAH HAAT KEDATANGAN TUAN DAN PUAN

BANTAL GADUK BANTAL REMAJA
TEMPAT BERDUA SI ANAK RAJA
JIKA HAJAT AKAN DIREKA
SILAKAN TUAN MENGURAI KATA

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki :   
SIRIH TUAN SUDAH DIKENYAM
RASANYA SEDAP BUKAN BUATAN
KAMI DATANG SANGAT BERAZAM
DATANG MEMBAWA SEBUAH PESAN

SUNGGUH MANIS BUAH PULASAN
PULASAN DIPENTIK DALAM PULAU
PESAN BUKAN SEMBARANG PESAN
PESAN BAPAK SOLNARIS


SIRIH PUAN SIRIH LELAT
ADA MAKSUD DAN PESAN KAMI KEMARI
PESAN INI PESAN HORMAT
UNTUK BAPAK ......... (NAMA KELUARGA DARI PIHAK PEREMPUAN)

CEMPEDAK BUKAN SIBUAH NANGKA
DIMAKAN ANAK DIWAKTU PETANG
AMANAH PESAN TELAH DIREKA
KEPADA SIAPA KAMI BERBINCANG

Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
SIAK BERNAMA SRI INDRAPURA
TEMPAT BERSEMAYAM SRI BAGINDA
JIKA TUAN INGIN MENYAMPAIKAN KATA
KAMI INILAH ORANG YANG DIPERCAYA

RAJA ARIF RAJA BIJAKSANA
SENANG BERMUFAKAT DENGAN RAKYATNYA
BAPAK ......MEMANG INI RUMAHNYA (NAMA KELUARGA PIHAK PEREMPUAN)
JALAN ......TEMPATNYA (ALAMAT TEMPAT TINGGAL PIHAK PEREMPUAN)

MUARA TAKUS CANDI MAHLIGAI
LEMBAHNYA INDAH BUKAN BUATAN
JIKA ADA INGIN DISAMPAI
SAMPAIKANLAH JANGAN SEGAN-SEGAN

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki :  
BUKIT SENAPELAN ASALNYA PEKAN
RIWAYATNYA SUNGUH SANGAT BERKESAN
KAMI DATANG BERSAMA ROMBONGAN
INGIN MENYAMPAIKAN BEBERAPA HANTARAN

DARA MOLEK DARI INDRAGIRI
BERBAJU KURUNG BUNGA TEKATAN
BUNGA RAMPAI KAMI IRINGI
BERSAMA MAHAR MASKAWIN KAMI SERAHKAN

BUAH DELIMA BUAH RAMBUTAN
KULIT DIKOPEK BUAH DIMAKAN
HANTARAN INI KAMI SERAHKAN
SERTA HANTARAN BELANJA KAMI SERAHKAN

Pantun dari Utusan Pihak Perempuan
KULIT DIKOPEK SIBUAH RAMBUTAN
MANIS RASANYA BUKAN BUATAN
TERIMA KASIH KAMI ATURKAN
SENANGNYA HATI TAK TERKATAKAN

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki :  
BOM BARU RANTAU JUALAN
DI PINGGIR SUNGAI BUDAK MEMANCING
SENANGNYA HATI SEINDAH BULAN
MENJELANG DIPANGGIL DUDUK BERSANDING

Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
 
KAIN CINDAI BAJU MELAYU
PAKAIAN ORANG ZAMAN DAHULU
AGAR SESUAI JANJI DAHULU
SABARLAH…..KAMI TENGOK SATU PERSATU

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki :  
LUMBA-LUMBA NAMANYA IKAN
SELALU TIMBUL DI WAKTU PAGI
SEGALA ABANG ANTARKAN
MOGA ADIK BERPUAS HATI

BURUNG BAYAM BURUNG SERINDIT
KETIGA DENGAN BURUNG KETITIRAN
JANGAN DINILAI DENGAN UANG RINGGIT
BUDI BAHASA JADI TAKARAN

JALAN MELATI KE JALAN PEMBANGUNAN
KOTA BERTUAH ORANG BERBUDI
LENYAPKAN SEGALA LAMUNAN
KAMI DATANG MENJALIN KASIH ABADI
Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
 
HENDAK MENGGORENG IKAN BELADA
DILIHAT BOTOL TIDAK BERMINYAK
SUDAH DITENGOK SUDAH DIBUKA
BARULAH DAPAT KITA TIDUR NYENAK

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki :  
PETANG-PETANG DUDUK DITINGKAP
MENATAP NAK MAIN DI HALAMAN
JIKA TERDAPAT SALAH DAN SILAP
MOHON KAMI TUAN-PUAN MA’AFKAN
Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
PENGANTIN BARU BERBAJU PIAMA
DUDUK-DUDUK MENJELANG SENJA
SUDAH DITENGOK BERSAMA-SAMA
SEMUA MENGANGGUK TANDA SEJA

BULAN PUASA MEMAKAN KURMA
AIR SELASIH PENGHILANG DAHAGA
BARANG INI KAMI TERIMA
TERIMA KASIH LAGI TENTU DIKATA

RAJA BERSANTAP BERSAMA-SAMA
BERSANTAP DENGAN PUTRI BUNGSUNYA
HANTARAN INI KAMI TERIMA
KAMI SERAH TENTU PADA PEMILIKNYA

ORANG MELAYU MEMBUAT TURAP
PAPAN DITARUH DIIKAT-IKAT
JIKA ADA SALAH DAN SILAP
MOHON MA’AF DUNIA DAN AKHIRAT

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki : 

TENUNAN SIAK BERWARNA COKLAT
TENUNANNYA INDAH TEKAD MENEKAT
KALAU SEMUA SUDAH SEPAKAT
IJAB KABUL DAPAT DIIKAT
Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
BUNYI GENDANG BERTALU-TALU
BANYAK ORANG DATANG DARI KAMPUNG BARU
KALAU KITA SEMUA SUDAH SETUJU
KITA SERAHKAN SAJA ACARA AKAD NIKAH
DENGAN PAK KUA LABUH BARU 

Kemudian setelah itu dapat dilanjutkan dengan acara Akad Nikah.




Sumber : 
Mak Andam Pernikahan Di Sei Pakning Kecamatan Bukit Batu Kabupaten Bengkalis 
Pada awalnya  Iringan Pihak Laki-Laki memasuki Rumah Pihak Wanita diiringi dengan hantaran belanja yang dibawa oleh dayang-dayang atau gading-gading dari Pihak Laki-Laki, Hantaran Belanja ini berupa tepak sirih ,Peralatan Kosmetik, pakaian dan perlengkapan wanita, makanan dan buahan, mas kawin,    dan Sejumlah Uang yang sebelumnya telah ditetapkan sebagai nominal jumlah uang hantaran dan semuanya dikemas dalam bentuk wadah yang unik dan menarik. 

Setelah memasuki Rumah Pihak Wanita, Rombongan dari Pihak Laki Laki dipersilahkan duduk. Dan kemudian Utusan dari Pihak Laki-Laki dan Wanita saling bersalaman, kemudian utusan dari Pihak Laki-Laki menyampaikan beberapa buah pantun sebagai Kata Pengantar dan pantun ini diucapkan sebelum tepak sirih dipertukarkan. Berikut contoh berbalas Pantun dalam prosesi Pernikahan Adat dan Resam Melayu Bengkalis (Sei Pakning) pada saat Acara Hantaran.


Pantun dari Utusan Pihak laki Laki :

Batang ramai suka memanjat
Melilit sampai pohon menanti
Datang kami mempunyai hajat
Ingin menyampaikan hasrat hati

Kain puteri sulaman pelangi
Cantik dan molek jadi idaman
Dahulu kami pernah berjanji
Memetik bunga kembang di taman

Sebelum hajat kami kemukakan
Titipan salam kami sampaikan
Dari Bapak...... (Nama Keluarga Dari Pihak Laki-Laki)
Untuk keluarga Bapak ..... (Nama Keluarga dari Pihak Wanita)

Sampan kotak muatan lada
Menuju selatan kemudi diarahkan
Sopan dan santun kami tiada
Mohon maaf ikhlas diberikan

Rama-rama dikumbang jati
Kesana kemari asyik berterbang
Ramai nampaknya majlis disini
Siapa gerangan teman berbincang


Pantun dari Utusan Pihak Wanita :


Sirih sekapur pinang keratin
Dimakan oleh muda jejaka
Kalau tuan tidak keberatan
Dengan kamilah tuan berseloka


Stadion ini bernama Stadion Kampung Rempak, dinamakan Kampung Rempak karena berlokasi di Desa Kampung Rempak. Stadion ini menjadi home Base PS Siak klub kebanggaan Kota Siak. Stadion ini berada tidak jauh dari Jembatan Tengku Agung Sulthanah Latifah


Tasik Air Putih merupakan Tasik yang terlebar yang terdapat di Kabupaten Meranti yaitu 800 meter. Tasik ini terletak di Pulau Rangsang sebelah Selatan Kota Selat Panjang. Tasik ini dapat dicapai melalui Desa Teluk Samak dan Desa Tanjung Samak yang merupakan Ibu Kota Kecamatan. Disepanjang tepi Tasik ini ditumbuhi oleh pohon palem merah sehingga menjadi keunikan tersendiri yang tidak dijumpai di Tasik lain, selain itu juga terdapat pulau yang berada di Tengah Tasik sehingga menjadikan nilai tambah.


AIR PUTIH LAKE
Is the widest lake in Meranti Regency, that is 800meters (about 2500 feet). It located ini Rangsang Island, northern Selat Panjang.
Berbicara Mengenai Wisata Riau tidak terlepas dari Objek Wisata di Provinsi Riau. Pasca berdirinya Provinsi Kepulauan Riau, Riau kehilangan banyak potensi Wisata. Karena selama ini konsentrasi Pariwisata terletak di Kepulauan Riau.

Berikut Wisata Riau yang terdapat di Kabupaten dan Kota di Provinsi Riau :


         -  Bandar Kayangan Lembah Sari
         - Tradisi Petang Megang
         -  Festival Lampu Colok
         - Tugu Adipura Pekanbaru
         - Tugu Selais Tiga Sepadan
         - Tugu Kemilau Songket
         - Tugu Keris Pekanbaru
         - Monumen Perjuangan Riau
         - Monumen Bambu Runcing
         - Traffict Accident Memorial
         - MONUMEN LOKOMOTIF DAN TUGU PAHLAWAN KERDJA
         - Taman Rekreasi Alam Mayang
         - Taman Ria Putri Kaca Mayang
         - Pasar Wisata Pasar Bawah
        
         
         - Pantai Teluk Makmur
         - Pesanggrahan Putri Tujuh
         - Danau Wisata Bunga Tujuh


        - Pantai Pasir Panjang Pulau Rupat
        - Cagar Biosfer Giam Siak Kecil
        - Festival lampu Colok
        - Festival Budaya Sakai
        - Taman Prapat
        - Pantai Selat Baru
        -  Bekas Tapak Kaki Manusia
        -  Taman Andam Dewi


       -  Mesjid Jamik
       -  Istana Gunung Sahilan
       -  Candi Muara Takus
       -  PLTA Koto Panjang 
       -  Labersa WaterPark
       -  Bukit Naang
       -  Desa Pantai Cermin
       -  Taman Kota Prof. M. Yamin
       -  Cagar Alam Bukit Bungkuk
       -  Air Terjun Tanjung Belit
       -  Taman Rekreasi Stanum
       -  Air Terjun Merangin
       -  Kebun Binatang Kasang Kulim
       -  Desa Wisata Buluh Cina
       -  Desa Wisata Pulau Belimbing
       -  Museum Kandil Kemilau Emas
       -  Pemandian Alam Petapahan
       -  Rumah Lontiok


       -  Istana Kerajaan Indragiri
       -  Mesjid Raja Peranap
       -  Makam Raja Raja Japura 
       -  Tesso Nilo 
       -  Kerajaan Indragiri Peranap
       -  Danau Menduyan
       -  Taman Putri Junjung Buih
       -  SUKU TALANG MAMAK
       -  Danau Raja
       - 
           
       -  Pantai Solop
       -  Agro Wisata Pulau Burung
       -  Bukit Berbunga
       -  Danau Taga Raja Guntung
       -  Air Terjun Tembulon Rusa
       -  Air Terjun Selensen Salak
   


        -  Festival Pacu Jalur 
        -  Istana Rajo Koto Rajo
        -  Festival Perahu Baganduang
        -  Air Terjun Guruh Gemurai
        -  Tugu Dayung
        -  Arena Pacu Jalur


        - Istana Sayap Pelalawan
        -  Desa Pelalawan
        -  Mesjid Hibbah
        -  Festival Sampan Kampo
        - Hutan Tesso Nilo
        -  Tugu Equator
        -  Makam Raja Pelalawan
        -  Hutan Lindung Kerumutan
        -  Kolam Tajwid
        -  Objek Wisata AIr Panas Pangkalan Lesung
        -  Hutan Lindung Kerumutan
        
        
       -  Air Terjun Aek Martua
       -  Istana Raja Rokan
       -  Taman Bukit Suligi
       -  Danau Cipogas
       -  Makam Raja Rambah
       -  Benteng Tujuh Lapis
       -  Rokan Lepidoptera


Kabupaten Rokan Hilir 
       -  Ritual Bakar Tongkang
       -  Semah Laut
       -  Pulau Jemur
       -  Cap Gomeh
       -  Museum Ikan
       -  Museum Muslim
       -  Museum Sejarah
       -  Museum Tionghoa
       -  Danau Napangga
       -  Pulau Tilan
       -  Desa Wisata Rantau Bais
       -  Batu Belah Batu Bertangkup
       -  Bono Sungai Rokan
       -  Kelenteng In Hok Kiong


Kabupaten Siak
       -  Istana Siak
       -  Kapal Kato
       -  Taman Kota Tengku Agung Siak
       -  Festival SIak Bermadah 
       -  Taman Hutan Raya Sultan Syarif Hasyim 
       -  Pusat Latihan Gajah Minas 


Kabupaten Meranti
      - Tasik Air Putih
     
Tugu Air Mancur Kota Pekanbaru sempat  menjadi ikon  Kota Pekanbaru. Tugu ini berada di Jalan Sudirman Pekanbaru persis di depan Kantor Walikota Pekanbaru. Tugu ini sangat ramai dikunjungi oleh warga Pekanbaru,mereka mengunjungi Tugu ini untuk berphoto. Kini Tugu Air Mancur hanya tinggal kenangan saja, saat ini  keberadaan Tugu Air Mancur telah diganti dengan hadirnya Tugu Ikan Selais Tiga Sepadan. 


Kredit Photo : Forum Skyscrapercity Riau
LABERSA GOLF & COUNTRY CLUB
Jl. Labersa Parit Indah , Pekanbaru
Telp : +62-761-856555, Fax : +62-761-78655oo Email : info-golf@labersa.com
Rack Rate 2011 :
Golfing Fee :
Weekday 18 holes : Rp.450.000
Weekend 18 holes : Rp.660.000
Monday packages  : Rp.300.000
Wednesday packages : Rp.300.000
Morning packages  : Rp.250.000



RUMBAI GOLF CUP
Complex IKSORA Rumbai. Telp +62-761-593377
Golf Rate :
Weekday   : Senin - Jumat  18 HOLES  : Rp.90.000   9 holes : Rp.50.000
Weekend   : Sabtu & Minggu 18 HOLES : Rp.110.000   9 holes : Rp.60.000



SIMPANG TIGA GOLF COURSE
Complex AURI. Jl. Adi Sucipto Pekanbaru. Telp : +62-761-66300. Fax: +72-761-61476
Golf Rate :Weekday   : Senin - Jumat  18 HOLES  : Rp.100.000   13 holes : Rp.55.000      9 holes : Rp.50.000
Weekend   : Sabtu & Minggu 18 HOLES : Rp.125.000   13 holes : Rp.75.000      9 holes : Rp.50.000



PEKANBARU GOLF COURSE & COUNTRY CLUB
Jl.Raya Kubang Pekanbaru. Telp +62-761- 24234, 704032
Golf Rate :
- Member
   Senin - Jumat : Rp.33.000 (9holes)  Rp.55.000 (18 holes)
   Sabtu & Minggu : Rp.33.000 (9holes) Rp.55.000 (18holes)    Rp.77.000 (27holes)  Rp.99.000 (36holes)
- Visitor
   Senin - Jumat : Rp.95.000 (9holes),  Rp.125.000 (18 holes)
   Sabtu & Minggu :
   Rp.150.000 (9holes), Rp.220.000 (18holes), Rp.280.000 (27holes),  Rp.330.000 (36holes)