Mungkin kita tidak pernah terpirkirkan untuk membuat rencana berlibur di Jakarta. Ya bagiamana kita mau jalan-jalan, kalau Jakarta saja sudah sering macet, panas, dan isinya cuma perkantoran dan mall. Eits tunggu dulu, Jakarta ga kaya gitu kok! Jakarta menyimpan sisi lain yang bisa kamu nikmati loh, apalagi kalau kamu tidak punya banyak waktu untuk berlibur ke tempat wisata di luar Jakarta, maka Jakarta bisa menghiburmu. Ada museum, ada taman kota, dan berbagai macam lainnya. Nah buat kamu warga Jakarta dan sekitarnya yang sudah kurang piknik akut karena keterbatasan waktu dan juga dana atau kamu dari luar Jakarta yang ingin berlibur kesana, yang sudah penasaran banget dengan Jakarta, saatnya membuat rencana untuk berlibur ke Jakarta, bagaimana caranya? 



1. Akses menuju Jakarta

Untuk kamu yang berada di luar Jakarta, tidak perlu pusing untuk sampai ke daerah metropolitan ini. Kalau kamu tinggal di BoDeTaBek, cukup gunakan mobil pribadi atau kendaraan umum seperti bus kota, commuter line, atau busway. Nah kalau kamu dari luar Jakarta yang jauh banget, kamu bisa gunakan bus antar provinsi, kereta api, atau yang lebih cepat pastinya pesawat yang bisa kamu pesan di aplikasi Traveloka.


2. Tempat wisata di Jakarta

Nah setelah kamu tau akses menuju Jakarta, sekarang saatnya kamu untuk memilih tempat wisata yang ada di Jakarta. Oh ya kamu tidak mungkin bisa menjelajah seharian wisata di Jakarta dalam satu hari ya, jadi kami memberikan beberapa tempat pilihan sebagai referensi kamu untuk berlibur di Jakarta.

a.Monumen Nasional atau Monas

Awali hari kamu di Jakarta dengan mengunjungi Monas terlebih dahulu ya. Kenapa kamu awali hari di sini? Karena kamu sebelum masuk ke monas bisa olahraga kecil-kecilan di taman monas yang luas itu lho. Nah kalau kamu ke Monas, wajib hukumnya untuk naik ke atas ya, soalnya di sini kamu bakal melihat landscape kota Jakarta yang aduhai sekali. Untuk masuknya, kamu cukup membayar 5 ribu per orangnya dan apabila kamu ingin naik ke atas, kamu cukup membayar lagi 10 ribu saja. Monas dibuka mulai jam 8 pagi hingga 3 sore, kecuali hari senin tutup.

Monas. Sumber : Miner8.com

    b. Museum Nasional atau Munas

Museum Nasional merupakan museum dengan koleksi terbanyak di Jakarta bahkan di Indonesia. Letaknya yang tidak jauh dari Monas sehingga kamu akan rugi apabila tidak kesini. Untuk tiket masuknya, kamu cukup membayar 5 ribu saja untuk dewasa dan 2 ribu untuk anak-anak. Oh ya buat kamu yang bermain Pokemon Go, pihak Munas dengan terang-terangan mengajak kalian untuk bermain di sana dan juga belajar sejarah Indonesia, karena di dalam Munas terdapat banyak Pokemon dan juga Pokestop lho, jadi kita main sambil belajar deh!

Museum Nasional. Sumber : wisatamuseum.com



Pulau Rupat yang berada di Kabupaten Bengkalis menjadi surga tersembunyi Riau, pasir putih sepanjang 13km menjadi pesona tersendiri, berikut kami tampilkan keindahan pulau rupat melalui media photo.

















Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya bersama Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman me-Launching Calender of Event Riau 2016 di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona Jakarta, kantor Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Kamis malam (17/3).

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menyambut baik diluncurkan Calender of Event Riau 2016 sebagai wujud tekad Provinsi Riau menjadikan pariwisata sebagai sektor andalan (selain minyak bumi dan kelapa sawit yang selama ini sebagai sumber utama) sekaligus dalam rangka mendukung program Pesona Indonesia dan Wonderful Indonesia mewujudkan target tahun ini kunjungan 12 juta wisatawan mancanegara (wisman) dan pergerakan 260 juta wisatawan nusantara (wisnus) di Tanah Air.

Untuk mendukung target pariwisata nasional tersebut, Provinsi Riau telah menetapkan sejumlah event unggulan pariwisata dalam Calander of Event Riau 2016 dengan mengandalkan potensi berupa daya tarik alam (nature), budaya (culture) dan daya tarik wisata buatan (man-made) antara lain festival budaya Pacu Jalur dan Bakar Tongkang serta Festival Bekudo Bono yang telah mendunia.

“Pilihan Riau menjadikan pariwisata sebagai sektor andalan adalah pilihan yang sangat tepat, karena bila tetap mengandalkan pada minyak dan CPO, yang selama ini menjadi andalan Provinsi Riau, ke depan kedua komoditas ini kenderungannya terus menurun. Tahun 2020 mendatang penghasilan devisa dari minyak trennya akan menuruntajam begitu pula dari CPO trennya hanya mendatar saja, sedangkan pariwisata trennya meningkat dan akan menjadi penghasil devisa terbesar mencapai Rp 240 triliun ,” kata Menpar Arief Yahya.
 
Menpar Arief Yahya menjelaskan, Provinsi Riau memiliki potensi pariwisata berupa daya tarik budaya (culture), alam (nature), dan buatan (manmade). Potensi ini tinggal ditingkatkan dengan strategi pemasaran dan promosinya yang mengacu pada strategi yang dijalankan oleh Kemenpar dengan pendekatan DOT (Destination, Origin, dan Time) serta BAS (Brandidng/PR-ing, Advertising, dan Selling). “Selain itu tiga komponen; aksesbilitas, atraksi, dan amenities yang akan membentuk produk pariwisata di Riau semakin berkualitas dan memiliki daya saing tinggi, harus dibangun dan ditingkatkan,” kata Arief Yahya. 
Bono Sungai Kampar,salah satu andalan wisata riau yang telah mendunia

Menpar Arief Yahya mengatakan, Riau mempunyai atraksi antara lain festival budaya Pacu Jalur dan Bakar Tongkang, sebuah tradisi yang telah berjalan seabad lebih, telah mampu mengundang banyak wisatawan termasuk wisman dari etnis Tionghoa yang mencapai 20 ribu wisman. Riau juga memiliki event wisata petualangan (adventure tourism) dan wisata olahraga (sport tourism) ke depan perlu digencarkan strategi pemasaran dan promosinya. 

Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman mengatakan, Riau yang juga mendapat sebutan sebagai “Bumi Lancang Kuning” selama ini identik dengan minyak bumi, hamparan kebun kelapa sawit atau sebuah kawasan berkembang dalam pertumbuhan ekonomi di Indonesia Bagian Barat. Kekayaan sumber daya alam yang telah memberi berkah itu telah bertemu dengan keinginan kuat dari seluruh pemangku kepentingan (stakeholder) dalam menghadirkan terobosan baru .yakni di sektor pariwisata. “Bumi Lancang Kuning kini sedang berbenah mengembangkan layarnya dengan menjadikan pariwisata sebagai sektor andalan dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan menggerakkan roda perekonomian. Kami harapkan sektor ini akan mampu memberikan kontribusi positif terhadap sector lainnya,” kata Arsyadjuliandi Rachman.

Gubernur Arsyadjuliandi Rachman mengatakan, peformansi Provinsi Riau di sektor pariwisata pada 2015 yang lalu cukup menggembirakan dengan aktif berpartisipasi di berbagai event pariwisata nusantara dan mancanegara di antaranya berhasil meraih predikat The best untuk penampilan seni dan budaya yang dilombakan pada China ASEAN Expo 12th di Nanning, China mewakili Indonesia.
(sumber : Siaran PersLaunching Calendar of Event Riau 2016/Kemenrian Pariwisata)
Perjalanan panjang Pekanbaru ke Rupat membuat kami cukup kelelahan, setiba di Penginapan kami melepas lelah dengan beristirahat. Baru saja akan beristirahat muncullah sosok yang antusias dan semangat, seraya ia berkata ayo kita akan Berangkat ke Makam Putri Sembilan dan ia juga berkata yang ke makam tidak boleh menggunakan Celana Pendek. Ternyata sosok tersebut merupakan Bapak Eduar Kepala Dinas Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Kabupaten Bengkalis,

Timbul pertanyaan bagi kami, Makam Putri Sembilan ? Pasti makamnya ada 9 dan yang dimakamkan pasti putri yang cantik ? Putri Sembilan merupakan cerita yang melegenda di Nusantara, di beberapa daerah menceritakan  putri sembilan merupakan Putri bungsu yang cantik bila dibandingkan 8 (delapan) saudaranya yang lain.

Di Rupat juga terdapat kisah Putri Sembilan, dan tidak hanya menjadi kisah turun temurun ataupun legenda pengantar tidur. Makam Putri Sembilan  dapat kita temui di Desa Kadur. Di makam tersebut terdapat makam kedua orang tua Putri Sembilan serta makam kakek dan neneknya.