Pertumbuhan pengguna Internet atau melek internet di Indonesia kian meningkat dan ini terjadi seiring kebutuhan informasi dan tentunya dengan perkembangan teknologi. Dan ini merupakan peluang yang cukup besar bagi blogger dan pengelola media online, namun selama ini blogger dan pengelola media online kesulitan untuk berkembang karena kalah dengan media-media besar, terutama dalam memperoleh traffic ataupun iklan.

Menyikapi hal terebut diatas UC Web yang difasilitasi oleh Aliansi Jurnalis Independensi (AJI) pada Festival Media 2016 Sabtu tanggal 19 November 2016  di Kota Pekanbaru, mengadakan kumpul bersama dengan mengusung tema "How to Monetize Your Blog and Web“, 

UCWeb, sendiri merupakan bagian dari Alibaba Group yang beberapa waktu lalu telah meluncurkan UC News di Indonesia. UC News merupakan platform didukung oleh teknologi ‘big data’ yang menyajikan berita pilihan dan terpopuler dengan berita nasional dan internasional, teknologi, hiburan, film, gaya hidup, travelling, kesehatan, humor,  dan lain-lain. 

Ketua AJI Ketua Umum Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Indonesia, Suwarjono atau yang biasa disapa Mas Jono yang merupakan Pemimpin Redaksi Suara.com, menjelaskan acara ini merupaka jawaban dari  kebutuhan nyata dari para blogger dan pengelola media online untuk menghasilkan pendapatan. Sehingga mereka bisa terus mempublikasikan konten-konten bermutu di internet (Content is King) , bahkan Mas Jono buka-bukaan mengenai Traffic kunjungan perhari website yang ia kelola serta penghasilan perbulannya.

Sementara dari UC Web hadir sebagai pembicara Marcos Federal, Senior Business Manager of UC Web (Alibaba Group) dan dalam suatu perbincangan Marcos menyampaikan bahwa Pekanbaru merupakan kota tempat ia lahir dan dibesarkan, selain itu juga menjadi pemateri Ghanniy Fitra, Senior BD Manager Alibaba. Marcos dan Ghanniy menyampaikan bagaimana  cara monetisasi blog dan media dan mereka juga menyampaikan bahwa  UC News  telah bekerjasama dengan banyak media di Indonesia, dan UC News membuka kesempatan untuk bekerjasama dengan blogger terutama blogger dan pengelola media  penyedia konten lokal.

Selain itu hadir juga sebagai pembicara selebgram Goizza, goizza menjelaskan bagaimana ia memulai menjadi Selebgram, dan menjelaskan tips dan trik menghasilkan uang melalui instagram, bahkan ia juga menyebutkan tarif untuk endorse di Akun Instagramnya. Acara ini berlangsung dengan  sukses, dan ini ditandai dengan antusiasnya peserta dengan mengajuka berbagai pertanyaan kepada narasumber.
Kamis (17/11/16) bertempat di Damon Butik Hotel Pekanbaru Jl. Hang Tuah No.46A Pekanbaru, Sail Restaurant & Gallery diresmikan, sebuah rumah makan yang hadir dengan konsep unik. Rumah makan ini tidak sekedar menawarkan makanan,  tetapi lebih memadukan kuliner dan seni melayu, disalah satu pojok ruangan ditampilkan gallery berbagai ornamen melayu.


Sail Restaurant & Gallery, secara simbolis diresmikan dengan pengguntingan pita oleh Mantan KSAL Laksmana Slamet Soebijanto, dalam peresmian ini turut dihadiri Tokoh Riau Mantan Bupati Bengkalis Fadlah Sulaiman, Mantan Direktur Utama Bank Riau Kepri H. Syafei Yusuf, Tengku Mukhtar, serta tamu undangan lainnya. Dalam sambutannya H.Syafei Yusuf menyampaikan turut bangga dan senang, seorang putri Riau mampu berusaha dan ini harus dibantu dan didorong, selama ini terstigma bahwa anak melayu tidak bisa berusaha dan berdagang dan ini adalah buktinya Yanti Tajoel Mulyono mampu melakukannya.


Yanti Tajoel Mulyono owner Sail Restaurant & Gallery mengungkapkan kuliner yang ditawarkan masakan arab, western,asia,indonesia dan tentunya khas melayu. Nasi Kebuli, soup laham, Nasi Mandhi, Kambing bakar, asam pedas patin dan berbagai menu lain tersedia di Sail Restaurant & Gallery .
 

Untuk  harga yanti mengatakan cukup bersaing dan relatif terjangkau,
Sail Restaurant & Gallery menembak segmen pasar pecinta kuliner yang ingin mencoba menu baru, dan juga jemaah umrah/haji yang rindu dengan masakan arab
Pembangunan Masjid Agung Madani Islamic Center Pasirpengaraian,  dimulai  dengan peletakan batu pertama,  di awal tahun hijriah dan di penghujung tahun masehi, tepatnya  Senen 1 Muharram 1429 H  bersamaan dengan 29 Desember 2008  M,   oleh Bupati Rokan Hulu  Drs.H. Achmad, M.Si,  acara ini di hadiri oleh Kepala Dinas/Badan Kantor dan disaksikan oleh Dr. Mustafa Umar, MA,  penceramah ahli tafsir  Provinsi Riau.  Masjid Agung  di resmikan  pada hari, Jum”at  6 Agustus 2010, oleh Bupati Rokan Hulu Drs. H. Achmad, M.Si   



Berdiri nya Masjid Agung Madani Islamic Center berdasarkan ide Bupati Rokan Hulu  2 (dua) priode 2006-2016, Drs. H. Achmad, M.Si,  pendiriannya dilatar belakangi,  karena  belum  adanya masjid yang refresentatif untuk di jadikan sebagai tempat sholat dan kegiatan keagamaan setingkat kabupaten,  selain itu  cucu Syekh Ibrahim ini memandang perlu sebuah masjid kabupaten yang dapat di jadikan sebagai pusat aktifitas sekaligus simbul nya umat islam di rokan hulu,  apalagi  daerah ini dijuluki negeri seribu suluk, yaitu suatu daerah dimana  terdapat banyak masyarakat yang melaksanakan zikir di suatu tempat khusus ( surau )  yang disebut dengan   ber  “suluk”.




Masjid indah dan rapi penuh seni ini,  merupakan masjid yang di desain seperti  Masjid Nabawi di Madinah.  Bangunan Masjid Agung Madani Islamic Center pasir pengaraian  penuh dengan lambang dan symbol keislaman, yang mempunyai makna dan arti mendalam, memperlihatkan betapa tinggi dan mulianya agama islam. Masjid Agung yang telah menjadi icon Kabupaten Rokan Hulu yang di juluki negeri seribu suluk ini telah meningkatkan fungsi masjid yang tidak hanya setakad tempat melaksanakan ibadah sholat, melainkan telah di perluas sesuai dengan motto nya masjid sebagai sarana ibadah, meraih berkah meningkatkan marwah. dimana masjid di lengkapi dengan berbagai sarana dan prasarana serta program dan kegiatan yang terencana, terukur serta mempunyai visi yang jauh kedepan., sehingga masjid agung madani islamic center pasir pengaraian telah menunjukkan bagaimana masjid yang profesional dan paripurna

Masjid Agung Madani Islamic Centre merupakan aset milik pemerintah Daerah Kabupaten Rokan Hulu yang pembangunannya didanai oleh APBD Kabupaten Rokan Hulu. Sampai saat ini tidak kurang dari 400 Miliyar telah dihabiskan untuk membangun Masjid yang dapat menampung 15.000 sampai 20.000 jamaah ini. Pengelolaan Masjid ini sepenuhnya diurus oleh Badan Pengelola Masjid Agung Madani Islamic Centre Rokan Hulu yang diketuai oleh Ir. Damri yang juga menjabat sebagai Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Rokan Hulu. Dalam kesehariannya beliau dibantu oleh 44 orang Pekerja profesional lainnya yang terdiri dari Pegawai Sekretariat, cleaning service, pekerja taman, petugas keamanan dan kesehatan.

Masjid Agung Madani Islamic Centre Rokan Hulu dilengkapi dengan berbagai sarana dan prasarana mulai dari tempat ibadah, Penyejuk Ruangan, Sound System dan multi media, sehingga menambah kenyamanan dalam menjalankan ibadah. Masjid Agung Madani Islamic Centre Rokan Hulu dihiasi dengan berbagai kaligrafi serta lampu gantung seberat 2 ton, terbuat dari Pelat Kuningan dari Italia, dan batu hias, Batu Oksi dari Jawa Timur, Batu Akik dari Kalimantan dan Turki, Batu Cris Topas dari Jawa Barat dan Batu Kalimaya dari Banten, kaca lampu Gold Spectrum dari Amerika dan bagian tengah merupakan perisai muslim, bagian pinggir terdapat rantai yang merupakan persatuan umat Islam, 8 bilah pedang sabilillah Khaidir Ali, 16 busur panah Syaidina Ali bin Abi Tholib dan 8 tombak Abu Bakar Assiddiq, ditambah dengan bunga Kusuma lambang kejayaan Islam dan dikelilingi surat Al-Fatihah, surat Al –Kafirun, surat Annas serta 99 Asmaul Husna.

Masjid Agung Madani Islamic Centre Rokan Hulu juga dilengkapi dengan sarana MCK Mandi Cuci Kakus) yang cukup dan memadai, tempat wudhu yang nyaman dan bersih, sejadah dari Turki. Sarana perpustakaan, baik digital maupun manual, TV Madani, Radio Daerah,  poliklinik, aula serbaguna, toserba serta ruangan belajar yang dilengkapi dengan akses internet. Sedangkan Pintu Islamic Centre Rokan Hulu, bagian timur, pintu utama babussalam, pintu kanan Khodijah, pintu kiri Aisyah, bagian selatan, pintu utama Aisyah I, pintu kanan Usman bin Affan, pintu kiri Umar bin Khatab, sedangkan pintu bagian utara, pintu uatama Khadijah I, pintu kanan Abu Bakar As Siddiq, pintu kiri Umar bin Khatab, sedangkan bagian Kubah utama diameter 25 M, tinggi 55 M dan didampingi 4 unit menara tinggi 66.66 M. Ditambah dengan menara setinggi 99 M.

Berbagai macam kegiatan dilaksanakan di Masjid Agung Madani Islamic Centre antara lain Sholat Fardu Lima waktu secara berjamaah, ceramah Agama yang dilaksanakan rutin setiap malam Kamis dengan materi dan penceramah yang sudah terjadwal dengan baik, menyelenggarakan buka puasa setiap hari Senin dan Kamis, I’tikaf bersama sekali dalam sebulan serta kegiatan peringatan hari besar Islam, terkhusus bulan Ramadhan disediakan baik sahur atau berbuka untuk 500 orang setiap harinya.


Masjid Agung Madani Islamic Centre (MAMIC) Kabupaten Rokan Hulu Provinsi Riau pada Tahun 2015 dinobatkan menjadi Masjid Agung Percontohan Terbaik di Indonesia. Dasar hasil penilaian masjid terbaik yang dilakukan oleh Kementrian Agama Republik Indonesia, berdasarkan keputusan Dewan Penilai Masjid Agung Percontohan Nomor 01/DPM.MA/XI/2015, tentang penetapan Masjid Agung Percontohan Tingkat Nasional Tahun 2015, diketuai Prof Dr. H. Ahmad Satori, Masjid Agung Madani Rohul menjadi meraih terbaik dari kategori Masjid Agung Percontohan Paripurna di Indonesia dengan nilai 90,28, selanjutnya, di posisi kedua ditempati Masjid Baiturrahman Provinsi Jawa Timur dengan nilai 88,77, dan posisi ketiga ditempati Masjid Agung Dr. Wahidin Soedirohoesodo di Daerah Istimewa Yogyakarta.


Alamat :
Ketika  mendengar kata Kereta Kabel mungkin yang terlintas dalam pikiran adalah  Kereta gantung Gondola (Detachable Monocable Gondola - MGD), Kereta Kabel Genting Highland, Singapore Cable Car, Titlis Rotair di Swiss yang merupakan kereta gantung putar pertama di dunia. atau Kereta kabel Langkawi yang merupakan Kereta Kabel terpanjang didunia.
Ini bukanlah kereta kabel modern dengan view yang indah seperti yang dimaksud diatas , ini adalah Kereta Kabel Sungai Kampar. Kereta Kabel ini berada di Desa Tanjung Kecamatan Koto Kampar Hulu Kabupaten Kampar.
                      

Kereta Kabel ini menjadi sarana transportasi
untuk menuju lokasi air terjun Panisan, sebelum ada Kereta Kabel dulunya pengunjung yang akan ke air terjun panisan menggunakan rakit, kini dengan adanya Kereta Kabel setidaknya dapat memberikan sedikit kemudahan bagi pengunjung Air Terjun Panisan. 
                     
Kereta kabel yang bermuatan 6 penumpang atau 2 sepeda motor ini terbuat  dari Besi, kayu,  papan dan ditarik dengan menggunakan mesin motor, menurut Bang Hendri pemilik Rumah makan mandi Angin sekaligus Pengelola Paket Ekowisata Sugai Kopu, mesin motor yang digunakan Kereta Kabel ini merupakan mesin motor yang telah lama tidak terpakai, lalu didesain sedemikian rupa sehingga bisa dimanfaatkan dan lanjut bang Hendri dana pembuatan Kereta Kabel ini berasal dari pinjaman salah satu Bank.

Kereta Kabel yang penggunaanya diresmikan pada tanggal 1 Mei 2016 lalu diharapkan dapat membantu pengembangan pariwisata Desa Tanjung dan mampu menggerakkan ekonomi kreatif masyarakat sekitar.