Tampilkan posting dengan label BENGKALIS. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label BENGKALIS. Tampilkan semua posting

SUKU SAKAI

on 24 Mei 2012

Suku Sakai adalah komunitas asli/pedalaman yang hidup di daratan Riau. Mereka selama ini sering dicirikan sebagai kelompok terasing yang hidup berpindah-pindah di hutan. 



Banyak cerita dan versi mengenai asal usul Suku Sakai, diantaranya sebagai berikut :

  • Sakai merupakan percampuran antara orang-orang Wedoid dengan orang-orang Melayu Tua. Catatan sejarah mengatakan bahwa pada zaman dahulu penduduk asli yang menghuni Nusantara adalah orang-orang Wedoid dan Austroloid, kelompok ras yang memiliki postur tubuh kekar dan berkulit hitam. Mereka bertahan hidup dengan berburu dan berpindah-pindah tempat. Sampai suatu masa, kira-kira 2.500-1.500 tahun sebelum Masehi, datanglah kelompok ras baru yang disebut dengan orang-orang Melayu Tua atau Proto-Melayu. Gelombang migrasi pertama ini kemudian disusul dengan gelombang migrasi yang kedua, yang terjadi sekitar 400-300 tahun sebelum Masehi. Kelompok ini lazim disebut sebagai orang-orang Melayu Muda atau Deutro-Melayu. Akibat penguasaan teknologi bertahan hidup yang lebih baik, orang-orang Melayu Muda ini berhasil mendesak kelompok Melayu Tua untuk menyingkir ke wilayah pedalaman. Di pedalaman, orang-orang Melayu Tua yang tersisih ini kemudian bertemu dengan orang-orang dari ras Wedoid dan Austroloid. Hasil kimpoi campur antara keduanya inilah yang kemudian melahirkan nenek moyang orang-orang Sakai.
Tag : ,

CAGAR BIOSFER GIAM SIAK KECIL BUKIT BATU RIAU

on 20 April 2012

Di tengah isu meluasnya polusi asap ke negara tetangga, Malaysia, akibat kebakaran lahan di Riau pemerintah pusat dan Pemerintah Provinsi riaumenetapkan Giam Siak Kecil-Bukit Batu di Provinsi Riau sebagai cagar biosfer. Deputi Bidang Ilmu Pengetahuan Hayati LIPI Endang Sukara yang juga menjabat Ketua Komite Nasional Program Man and the Biosphere-UNESCO Indonesia mengatakan, penetapan dilakukan pada sidang ke-21 Session of the International Coordinating Council of the Man and the Biosphere Programme- UNESCO di Jeju Korea Selatan.



Cagar biosfer ini ada di Kabupaten Bengkalis dan Kabupaten Siak, Provinsi Riau, yang antara lain diajukan Sinar Mas Forestry, yang mengalokasikan 72.255 hektar dari areal hutan produksinya untuk hutan konservasi permanen. Kawasan ini adalah koridor ekologi yang menggabungkan dua suaka margasatwa, yaitu Giam Siak Kecil (84.967 ha) dan Bukit Batu (21.500 ha). 



Menurut Direktur Program Komite Nasional Program MAB Indonesia Y Purwanto, di tempat itu ditemukan 159 jenis burung, 10 jenis mamalia, 13 jenis ikan, 8 jenis reptil, serta 52 jenis tumbuhan langka dan dilindungi, antara lain anggrek dan ramin. Satwa yang dilindungi yang ada di sana di antaranya buaya senyulong dan burung rangkong. Untuk penelitian akan dibangun dua stasiun riset.



Dibandingkan dengan bentuk pengelolaan kawasan konservasi, konsep cagar biosfer, kata Endang, adalah sistem pengelolaan terpadu dan menyeluruh, memungkinkan pemanfaatan berkelanjutan dan pelibatan masyarakat sekitar dalam pengelolaannya.




Sumber :
Tag : , ,

PANTAI SELAT BARU BENGKALIS

on 10 Maret 2012

Pantai Selat Baru merupakan pantai terindah di Bengkalis, Nama Pantai Selat Baru sendiri diambil dari nama desa dimana pantai ini berada, Desa Selat Baru, yang juga menjadi Ibukota Kecamatan Bantan. Pemerintah Kabupaten Bengkalis telah menjadikan pantai tersebut sebagai salah satu objek wisata andalan. Di kawasan Pantai Selat baru tiap tahunnya  diadakan berbagai perlombaan, seperti lomba perahu jong, gasing, dan layang-layang. Pengunjung juga dapat menyaksikan berbagai atraksi kesenian dan budaya tradisional daerah setempat. 
 

Pantai Selat Baru Terletak di Desa Selat Baru, Kecamatan Bantan, Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau. Pantai Selat Baru terletak di utara ibukota Kabupaten Bengkalis, dari Bengkalis  berjarak kurang lebih 17 (tujuh) kilometer dengan jarak tempuh sekitar 45 menit dengan menggunakan  menggunakan kendaraan roda dua atau roda empat. Dari Pekanbaru, Ibu Kota Provinsi Riau  pengunjung dapat menggunakan transportasi air dengan mengarungi Sungai Siak menuju pelabuhan Bengkalis dengan jarak tempuh lebih kurang 5jam, atau juga bisa menggunakan jalur darat dengan jarak tempuh berkisar 5 hingga 6jam ,dengan melewati Kota Siak hingga kemudian melewati Sungai Pakning dan dari Sungai Pakning untuk menuju Bengkalis kita dapat menggunakan Fery penyeberangan atau biasa disebut dengan Roro.

 

Pantai Selat Baru memiliki hamparan pantai yang landai dan berpasir halus sepanjang 4kilometer dengan jarak sekitar 200 meter dari bibir pantai. Gelombang laut di pantai ini relatif stabil, tidak lebih dari 1 meter, kecuali pada musim angin utara. Dari tempat ini membias biru Gunung Ledang di negeri jiran, Malaysia. Konon, di gunung itulah Hang Tuah dan Hang Jebat berkelahi. Tidak jauh dari Pantai Selat Baru kita dapat berkunjung ke kebun binatang Selat Baru.

Tag : ,

MISTERI SEJARAH PERANG DUNIA II DI DURI

on 29 Februari 2012

GM Policy, Government, and Public Affair PT Chevron Pasific Indonesia (CPI) Usman Slamet mengatakan fakta sejarah terkait Perang Dunia II yang belum terkuak di area ladang minyak perusahaan di daerah Duri, Provinsi Riau sangat penting untuk dikaji untuk kepentingan bersama.

"Karena sampai sekarang belum ada dokumentasi terperinci mengenai sejarah Perang Dunia II di Duri" .
 
Di Duri tepatnya di Komplek CPI terdapat monumen untuk Korban Perang Dunia II , monumen ini didedikasikan untuk para korban kekejaman perang yang tak diketahui identitasnya. Kapan monumen itu didirikan dan siapa yang mendirikannya, ini juga menjadi misteri.

Bukti adanya sejarah Perang Dunia II di Duri sejauh ini baru bisa diketahui dari keberadaan monumen di tengah pemakaman, yang ada di Komplek Sago CPI tak jauh dari landasan helikopter. Pada bagian atas monumen itu ada tulisan berwarna emas dengan dua bahasa: "Monumen Korban Perang Dunia-II/`Monument of World War-II Victim".
Tag : ,

GENDANG SILAT BENGKALIS

on 10 Januari 2012

Gendang Silat merupakan musik khas masyarakat Melayu Bengkalis, gendang silat ini terdiri dari terdiri dari gendang, serunai dan gong. Perpaduan alat musik ini akan menghasilkan irama menarik, gendang silat ini biasanya digunakan  untuk mengiringi pesilat yang sedang mempertunjukkan gerakan silatnya untuk menyambut kedatangan Raja pada zaman dahulu. 
Saat ini gendang silat  dipakai untuk menyambut kedatangan para pembesar, perhelatan pengantin yang juga disebut sebagai Raja sehari, biasanya digunakan untuk menyambut kedatangan mempelai laki-laki, saat pengantin ditepung tawari oleh keluarga dan handai taulan. Selain itu gendang silat juga digunakan untuk mengiringi prosesi pernikahan melayu seperti disaat mandi taman.
Tag : ,

HOTEL DAN PENGINAPAN DI DURI

on 6 Januari 2012

Balai Raja Apartement
Jl. Jend. Sudirman km 125,Balai makam
tel : +62-765-56135
tarif : Rp 296.000,room : 18


Duri Excutive Hotel
Jl. Karet 8,tel : +62-765-598830,598831
Tarif : Rp 182.000-308.000,room : 19


Grand Zuri Hotel
Jl. Hang Tuah No.26
Duri – Riau
Indonesia
Tel: (+62 – 765) 598897, (+62 – 765) 598899
Fax: (+62 – 761) 598898
Email: sales@grandzuri.com
Website: www.grandzuri.com
Tarif : Rp 440.000-1.600.000,room : 65 


Surya Hotel
Jl. Raya Duri – Pekanbaru km 11,tel : +62-765-597555
Tarif : Rp 450.000-1.300.000,room : 95


Hotel Baiduri
Jl. Obor Utama 47,tel : +62-765-91213
Tarif : Rp 50.000-150.000


Hotel Chitra
Jl. Jend Sudirman (Sp. Tiga Tuanku Tambusai)
Tel : +62-765-92333,92334
Tarif : Rp 137.500-209.000,room : 40


Hotel Engriani
Jl.Hang Tuah,tel : +62-765-595900
Tarif : Rp 120.000-240.000,room : 32


Hotel Harfiah
Jl. Jend. Sudirman 188
Tarif : Rp 40.000-80.000


Hotel Malahayati
Jl. Jend. Sudirman 172,tel : +62-765-596777,596778
Tarif : Rp 100.000-120.000,room : 40

Hotel Susuka
Jl. Jend Sudirman 388,tel : +62-765-598888
Tarif : Rp 220.000-320.000, room : 27


Hotel Tan Ameh
Jl. Jend. Sudirman


Penginapan Fajar Indah
Jl. Sudirman 24 tel : +62-765-91276,92334
Tarif : Rp 60.000-85.000,room : 40


Wisma Azari
Jl. Hang Tuah 88,tel : +62-765-91428
Tarif : Rp 75.000-150.000,room : 25


Wisma Buyung
Jl. Jend. Sudirman,tel : +62-766-91004
Tarif : Rp 30.000-125.000,room : 16


Wisma Eyiess
Jl. Jend. Sudirman 473,tel : +62-766-91015
Tarif : Rp 40.000-100.000,room : 6


Wisma Ratu
Jl. Jend. Sudirman 12 A
Tel : +62-766-91125
Tarif : Rp 40.000-125.000,room : 12


Sumber : Majalah Visit Riau 2011 Riau Tourism Board






Tag : ,

HOTEL DAN PENGINAPAN DI BENGKALIS

on 30 Desember 2011

Hotel Berlian
Jl. Yossudarso 21, tel : +62-766-22258
Tarif : Rp 200.000 – 250.000, room : 30

Hotel Horison
Jl. Hasanudin 27, tel ; +62-766-23388
Tarif : Rp 211.000 -305.000,room : 43

Hotel Mahendra
Jl. HOS. Cokroaminoto 45
Tel : +62-766-7007120
Tarif : Rp 100.000-200.000, room : 30

Hotel Panorama
Jl. Ahmad Yani 9, tel : +62-766-21346
Tarif : Rp 152.000 – 372.000, room : 46

Hotel Pantai Marina
Jl. Yos Sudarso 2,tel : +62-766-23689
Tarif : Rp 257.387-804.037,room :82

Hotel Wisata
Jl. Jend. Sudirman 189, tel : +62-766-21421
Tarif : Rp 130.000 – 320.000, room : 25 

Penginapan Awang Mahmuda
Jl. Ahmad Yani 30, tel : +62-766-21011
Tarif : Rp 30.000

Penginapan Kristal Karya
Jl. Sudirman 8,tel : +62-766-21095
Tarif : Rp 25.000,room : 15

Penginapan Nadia
Jl. Jend. Sudirman 20

Wisma Melati
Jl. Harapan, tel : +62-766-21657,21558
Tarif : Rp 50.000-130.000,room : 19

Wisma Rissa
Jl. Kartini 10, tel : +62-766-22866
Tarif : Rp 40.000-120.000,room : 38

Sumber : Majalah Visit Riau 2011 Riau Tourism Board
Tag : ,

LEMPUK DURIAN

on 26 Desember 2011

Lempuk Durian adalah salah satu Jenis Makanan Khas dari Riau yang terbuat dari Durian, lempuk ini berbentuk seperti dodol. Selain di Riau,lempuk juga dapat dijumpai di daerah lain di Sumatera. Siapa yang tak kenal dengan lempuk durian, "Makanan Khas Riau"  ini berasal dari Kabupaten Bengkalis, bahkan lempuk sudai menjadi ikon Bengkalis, jika kita berkunjung ke Bengkalis kurang lengkapnya jikanya tidak membeli buah tangan Lempuk Durian.

Lempuk Durian 
Lempuk Durian ini cukup awet dan tahan lama, hal ini Hal ini dikarenakan proses pembuatannya sangat alami, tanpa bahan pengawet. Rasa manis dan aroma khas durian, menjadikan lempuk begitu lezat untuk disantap.


Lempuk Durian border=

Bagi yang tertarik dan penasaran dengan rasa Lempuk Durian Bengkalis ini,  bisa didapatkan di Pasar Bawah, Cikpuan, Pekanbaru Malay, Mega Rasa, Bandara Sultan Syarif Kasim, Bandara Sukarno Hatta, dan berbagai tempat lainnya yang menjual oleh-oleh atau makanan khas Riau
Tag : ,

PANTUN PADA SAAT BERADA DIDEPAN PINTU RUMAH PENGANTIN WANITA

on 24 November 2011

Dalam adat melayu lazimnya di acara persandingan atau resepsi pernikahan ,iringan dari Pihak Laki-laki berjalan kaki menuju Rumah pihak wanita sembari diiringi alunan suara kompang dan alat musik melayu, kemudian dilanjutkan dengan Perang Beras Kuning anatara Iringan Wanita dan Iringan Laki-Laki, setelah itu lazimnya diadakan petarungan seni beladiri pencak silat. Setelah pencak silat dilakukan iringan Pihak Laki-laki menuju Pintu Rumah pihak pengantin Perempuan , setibanya dimuka pintu rumah pengantin laki-laki belum dibenarkan untuk memasuki ruang rumah. Terjadilah pantun berbalas diantara kedua belah pihak.



Pihak Laki-Laki      : 

” Assalamualaikum, wahai Tuan Rumah bolehkah kami masuk ”


Pihak Perempuan    :  

” Waalaikumsalam Wr. Wb, 
Wahai orang yang berada ditanah. Masuk tu boleh saja, tetapi sebelumnya kami mau tahu apa maksud dan tujuan. Kalaulah datangnya baik tentu kami sambut baik kalau datangnya membawa petaka elok tuan balik segera.


Pihak Laki-Laki    : 
  
Cik Puan ini kura-kura dalam perahu
Pura-pura tidak tau. 
Sudah gaharu cendana pula 
Sudah tahu bertanya pula
  
        Buah pauh selasih sayang
        Angin menyapa  ditengah sunyi
        Dari jauh kami datang
        Ingin berjumpa idaman hati
Anak gagak tepi perigi 
Jatuh berlutut berdarah kaki 
Kalaulah tidak karena hati 
Rasa tak patut kami kemari


Pihak Perempuan     : 

Oooh........begitu, 
Nampaknya besar sungguh hajat dibawa 
Tapi, apakah kami boleh percaya dengan kata-kata tuan 
Maklum ........ sebelum terkena elok waspada

Tikar pandan tikar anyaman 
Tikar ada sejak berjaman 
Kalaulah benar ucapan tuan 
Apa taruhan sebagai jaminan


Pihak Laki-Laki    :  

Jika begitu yang Puan tanya 
Kedatangan kami nampaknya masih diragukan
Begini sajalah.
Perahu berlayar ke Tanjung Tuan 
Angin bertiup kearah Selatan 
Apa taruhan yang Puan inginkan 
Cobalah sebut jangan lah segan


Pihak Perempuan     : 

Pasang lilin dalam perahu 
Perahu sakat melanda pantai 
Sengaja dihalang pengantin baru 
Karena syarat adatnya belum selesai


Pihak Laki-Laki     :  

Indung-indung si anak kandung
Hujan reda cuaca pun terang 
Kami datang semuanya bingung 
Mengapa dipintu kami dihalang

Kagum melihat kain terhalang 
Beginikah adat resam melayu 
Hajat baik kami yang datang 
Mengapa pula diempang pintu


Pihak Perempuan     :  

  
Empang pintu resam melayu 
Kain panjang dipegang erat 
Begitulah adat jaman dahulu 
Pintu diempang menurut adat
Ambil sapu dibalik dinding 
Jangan tunduk jangan menyuruk 
Tapi kita sudah berunding 
Adakah dibawa penawar sejuk


Pihak Laki-Laki    :  

Orang melayu masak ketupat 
Berisi pulut bercampur santan 
Tapi kan kita sudah sepakat 
Kami nak masuk mengapa ditahan  
            
Jika tuan ketanjung balai 
Kami dendang senandung Asahan 
Syarat dan rukun sudahpun selesai 
Pengantin nak masuk masih ditahan

( utusan laki-laki sedikit mengomel )
        
Ketasik sudah........ke Penang sudah........ ke kedah pun sudah 
Hanya kemersing yang belum 
Merisik sudah – meminang sudah – menikah pun sudah 
Hanya bersanding saja yang belum 
Jadi mau apa juga lagi.


Pihak Perempuan     : 
  
Bersabarlah dulu tuan 
Impal larangan tegak berdiri 
Lengkap pula dengan senjata 
Jika nak masuk sediakan kunci 
Barulah pintu dapat dibuka

Pihak Laki-Laki    :
   
Menurut adat dan suku sakat 
Datuk Nenek pernah berpesan 
Kalaulah pintu dijaga ketat 
Syarat pembuka tolong tunjukkan


Pihak Perempuan     : 
  
Negeri Malaka porak poranda 
Sejak Hang jebat jadi durhaka 
Kalaulah pintu hendak dibuka 
Pakai kunci emas, bukan suasa

Pihak Laki-Laki     :
   
Pisang emas masak setandan 
Mari letakkan diatas meja 
Ini kunci emas kami berikan 
Bukalah pintu dengan segera.


Pihak Perempuan     : 

Tunggu dulu tuan,
kami hendak melihat 
Apakah asli atau tiruan 
Karena syarat telah terpenuhi 
Dipersilahkan Raja sehari 
Menjumpai permaisuri
Pengantin Laki-laki dibawa oleh Mak Andam duduk dipelamin, kedua mempelai setelah duduk dipelamin dipersilahkan mengambil tempat dimuka pelaminan bersama sanak keluarga melaksanakan makan nasi damai. 
Upacara bersanding diakhiri dengan upacara menyembah, yang dilakukan oleh kedua mempelai terhadap pihak keluarga dari mempelai laki-laki.


Di buton banyak orang bertani
Orang bergajah Dua beranak
Pantun Pembuka pitu selesai disini
Kapal berlayarpun sudahlah jejak

Asalnya sembilu dari buluh
Jika dianyam jadikan tampian
Kami menyusun jarinya sepuluh
Salah dan silaf mohonlah dimaafkan

Menulis syairnya dan pantun dengan bismillah
Memohon keampunan kesilapan dan salah
Mudah-mudahan kita memperoleh keredhoannya Allah
Karena syairnya dan pantun mempunyai masalah
Pinggannya jorong mangkukpun jorong 
Pinggan sabun berisikan minyak 
Terdapat kejanggalan dan kata-kata terdorong 
Mohonlah kiranya agar dimaafkan banyak-banyak

Kita ini senantiasa sangatlah bimbang
Dilalaikan dengan hutangnya piutang
Malaikat maut hampirkan dating
Entahkan pagi atau petang

    Buahnya cempedak dan buah nangka
    Bemban lebat ditepinya lembah
    Kita tidak menduganya dan menyangka
    Dengan tiba-tiba kita dipanggil oleh Allah

Janganlah lupa kita memujinya Tuhan
Supaya rahmatNya dating kasihan
Marilah kita ingat kepada Tuhan
Nafsunya syaitan hendaklah ditahan
  
    Tebanglah tebu panjang pandak
    Tebunya dibawa pergi ke Malaka
    Tuntutlah ilmu biarlah banyak
    Buatnya perlindungan dari api neraka

Dua puluh lima Nabi Rasul pilihan
Namanya tersebut dalam Al-Qur’an
Martabatnya tinggi dilebihkan Tuhan
Marilah kita jadikan buat pedoman

    Muhammad Isa bermainkan sulfa
    Kelapa gading jatuhnya serentak
    Manusia tak luput daripada silaf
    Dan tak ada gading yang tak retak

Senantiasa badan kita tergoling
Tidak bergerak dan tidak berpaling
Adik dan Kakak duduk berkeliling
Ada yang menghadap ada yang berpaling

    Senantiasa badan kita terlentang
    Tidak bergerak sepertinya batang
    Sanak famili semuanya dating
    Ada yang menoleh ada yang memandang

Datangnya si’alim dari hulu
Mengajarkan kalimah bertalu-talu
Hendak menjawab lidah tak lalu
Bibirpun berat lidahpun kelu

  
    Sakitnya nyawa akan melayang
    Daripada badan awang dan dayang
    Mundam seperti mabuk kepayang
    Rupanya tinggal kasih dan sayang

Berhimpunlah kaum kerabat handai dan tolan
Memandikan jenazah serta dikapan
Kemudian sholat jenazah dilaksanakan
Dimasukkan dalam keranda daripada papan

    Sampai kelubang dibuka papan
    Diberikan bantal tanah disandarkan
    Dihantarkan mayat dengan ketetapan
    Lakunya seperti orang disimpan

Ditimbus    lubangnya tanah diberi
Dua buah pula nisannya berdiri
Talqin dibaca serta diajari
Bangkitlah mayat menatapnya diri

    Asam kandis dan asam gelugur
    Asam paya dan asam iyang-iyang
    Menangislah mayat didalam kubur
    Mengingat diri tidak sembahyang

Mungkaru nangkir datang segera
Merah padam warnanya muka
Takutnya itu tidak lagi terkira
Dihati nan tidak dapat berbicara

    Datangnya itu menanyai kamu
    Engkau ini siapakah Tuhanmu
    Jikalau salah sedikit jawabmu
    Kepala dipalu sekalian badanmu

Pertama pahala disebutkan dahulu
Kepada dosanya sangatlah malu
Kariman katabin marah terlalu
Diangkat cemarnya lalu dipalu

    Beribu-ribu itiknya Pak Daud
    Itiknya yang timpang lajunya berenang
    Setitik embun jatuhnya dilaut
    Tidak diduga menjadikan gelombang

Musangnya jebat meniti akar
Ayam hitam putih dadanya
Hujannya lebat gunung terbakar
Insyaallah setitik embun padamlah baranya

    Tidak salah bunganya lembayung
    Salahnya pandan yang menderita
    Tidaklah salah bunda mengandung
    Hanya salah badan buruk pinta


Tinggi bukit gunung merembung
Gunung talang sandara alu
Putusnya benang dapat disambung
Putusnya arang bercerai lalu

    Membawa perahunya dari pecan
    Belajar mari membawa ikan patin
    Masa berlalunya tak berguna lagi dikesalkan
    Terimalah azabnya zahir dan bathin

Indang mengindang kepantai nani
Berdekatan pantai bujang kelana
Syair dan pantunnya hingga disini
Mudah-mudahan bermanfaat dan berdaya guna

    Terbilang Datuk laksamana Raja Dilaut
    Makamnya berada di bukit Batu
    Mohonlah diralat mana yang tak patut
    Agar menghasilkan maknanya yang bermutu

Pak Taufiq menjahitnya kopiah
Kopiah dijahitnya baldu yang utuh
Wabillahi taufiq Walhidayah
Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh


Sumber : 
Mak Andam Pernikahan Di Sei Pakning Kecamatan Bukit Batu Kabupaten Bengkalis 
Tag : , ,

PANTUN MELAYU BENGKALIS PADA SAAT TEPUNG TAWAR

on 22 November 2011

Awal Bismillah meletak inai
Inai  diletak ditelapak tangan
Mari berdo’a beramai- ramai
Semoga pengantin bahagia dan aman


Tepung tawar adat melayu
Pusaka lama sejak dahulu
Untuk memberi do’a dan restu
Bagi pasangan pengantin baru


Harum baunya si bunga mawar
Bunganya indah ditaman pak.... (Sebut Nama Utusan Pihak Laki-Laki)
Bagi memujakan tepuk tepung tawar
Kami persilakan Bapak / Ibu (Nama Yang akan melakukan Tepung Tawar)

Dari Sabang pergi Pemangkat
Orang berlayar mengilir sungai
Tepung tawar memohon berkat
Semoga bahagia kedua mempelai

Orang berlayar mengilir sungai
Perahu ditambat di tiang pelabuhan
Semoga bahagia kedua mempelai
Do’a diminta dari (Sebut nama yang melakukan tepung tawar)

Tag : ,

PANTUN MELAYU BENGKALIS PADA SAAT ACARA HANTARAN BELANJA

on 21 November 2011

Pada awalnya  Iringan Pihak Laki-Laki memasuki Rumah Pihak Wanita diiringi dengan hantaran belanja yang dibawa oleh dayang-dayang atau gading-gading dari Pihak Laki-Laki, Hantaran Belanja ini berupa tepak sirih ,Peralatan Kosmetik, pakaian dan perlengkapan wanita, makanan dan buahan, mas kawin,  dan Sejumlah Uang yang sebelumnya telah ditetapkan sebagai nominal jumlah uang hantaran dan semuanya dikemas dalam bentuk wadah yang unik dan menarik. 
Setelah memasuki Rumah Pihak Wanita, Rombongan dari Pihak Laki Laki dipersilahkan duduk. Dan kemudian Utusan dari Pihak Laki-Laki dan Wanita saling bersalaman, kemudian utusan dari Pihak Laki-Laki menyampaikan beberapa buah pantun sebagai Kata Pengantar dan pantun ini diucapkan setelah wakil dari pihak laki-laki dan perempuan saling menukar dan menyicipi tepak sirih. Setelah itu dari pihak Laki-Laki menyerahkan hantaran kepada Pihak Wanita dan kemudian juga dilanjutkan dengan berbalas pantun, kemudian akad nikah dan juga prosesi tepung tawar. Berikut contoh berbalas Pantun dalam prosesi Pernikahan Adat dan Resam Melayu Bengkalis (Sei Pakning) pada saat Acara Hantaran :
Utusan Pihak Laki Laki : 
ASSALAMU’ALAIKUM WARAHMATULLA WABARAKATUH
    (SIKAP DUDUK BERHADAPAN)

Utusan Pihak Perempuan :
ASSALAMU’ALAIKUM WARAHMATULLA WABARAKATUH
(SIKAP DUDUK BERHADAPAN)

Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
 
RAJA BERJALAN MEMAKAI COGAN
COGAN BERASAL DARI KELANTAN
SIRIH PEMBUKA SUDAH DIMAKAN
APAKAH HAAT KEDATANGAN TUAN DAN PUAN

BANTAL GADUK BANTAL REMAJA
TEMPAT BERDUA SI ANAK RAJA
JIKA HAJAT AKAN DIREKA
SILAKAN TUAN MENGURAI KATA

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki :   
SIRIH TUAN SUDAH DIKENYAM
RASANYA SEDAP BUKAN BUATAN
KAMI DATANG SANGAT BERAZAM
DATANG MEMBAWA SEBUAH PESAN

SUNGGUH MANIS BUAH PULASAN
PULASAN DIPENTIK DALAM PULAU
PESAN BUKAN SEMBARANG PESAN
PESAN BAPAK SOLNARIS


SIRIH PUAN SIRIH LELAT
ADA MAKSUD DAN PESAN KAMI KEMARI
PESAN INI PESAN HORMAT
UNTUK BAPAK ......... (NAMA KELUARGA DARI PIHAK PEREMPUAN)

CEMPEDAK BUKAN SIBUAH NANGKA
DIMAKAN ANAK DIWAKTU PETANG
AMANAH PESAN TELAH DIREKA
KEPADA SIAPA KAMI BERBINCANG

Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
SIAK BERNAMA SRI INDRAPURA
TEMPAT BERSEMAYAM SRI BAGINDA
JIKA TUAN INGIN MENYAMPAIKAN KATA
KAMI INILAH ORANG YANG DIPERCAYA

RAJA ARIF RAJA BIJAKSANA
SENANG BERMUFAKAT DENGAN RAKYATNYA
BAPAK ......MEMANG INI RUMAHNYA (NAMA KELUARGA PIHAK PEREMPUAN)
JALAN ......TEMPATNYA (ALAMAT TEMPAT TINGGAL PIHAK PEREMPUAN)

MUARA TAKUS CANDI MAHLIGAI
LEMBAHNYA INDAH BUKAN BUATAN
JIKA ADA INGIN DISAMPAI
SAMPAIKANLAH JANGAN SEGAN-SEGAN

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki :  
BUKIT SENAPELAN ASALNYA PEKAN
RIWAYATNYA SUNGUH SANGAT BERKESAN
KAMI DATANG BERSAMA ROMBONGAN
INGIN MENYAMPAIKAN BEBERAPA HANTARAN

DARA MOLEK DARI INDRAGIRI
BERBAJU KURUNG BUNGA TEKATAN
BUNGA RAMPAI KAMI IRINGI
BERSAMA MAHAR MASKAWIN KAMI SERAHKAN

BUAH DELIMA BUAH RAMBUTAN
KULIT DIKOPEK BUAH DIMAKAN
HANTARAN INI KAMI SERAHKAN
SERTA HANTARAN BELANJA KAMI SERAHKAN

Pantun dari Utusan Pihak Perempuan
KULIT DIKOPEK SIBUAH RAMBUTAN
MANIS RASANYA BUKAN BUATAN
TERIMA KASIH KAMI ATURKAN
SENANGNYA HATI TAK TERKATAKAN

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki :  
BOM BARU RANTAU JUALAN
DI PINGGIR SUNGAI BUDAK MEMANCING
SENANGNYA HATI SEINDAH BULAN
MENJELANG DIPANGGIL DUDUK BERSANDING

Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
 
KAIN CINDAI BAJU MELAYU
PAKAIAN ORANG ZAMAN DAHULU
AGAR SESUAI JANJI DAHULU
SABARLAH…..KAMI TENGOK SATU PERSATU

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki :  
LUMBA-LUMBA NAMANYA IKAN
SELALU TIMBUL DI WAKTU PAGI
SEGALA ABANG ANTARKAN
MOGA ADIK BERPUAS HATI

BURUNG BAYAM BURUNG SERINDIT
KETIGA DENGAN BURUNG KETITIRAN
JANGAN DINILAI DENGAN UANG RINGGIT
BUDI BAHASA JADI TAKARAN

JALAN MELATI KE JALAN PEMBANGUNAN
KOTA BERTUAH ORANG BERBUDI
LENYAPKAN SEGALA LAMUNAN
KAMI DATANG MENJALIN KASIH ABADI
Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
 
HENDAK MENGGORENG IKAN BELADA
DILIHAT BOTOL TIDAK BERMINYAK
SUDAH DITENGOK SUDAH DIBUKA
BARULAH DAPAT KITA TIDUR NYENAK

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki :  
PETANG-PETANG DUDUK DITINGKAP
MENATAP NAK MAIN DI HALAMAN
JIKA TERDAPAT SALAH DAN SILAP
MOHON KAMI TUAN-PUAN MA’AFKAN
Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
PENGANTIN BARU BERBAJU PIAMA
DUDUK-DUDUK MENJELANG SENJA
SUDAH DITENGOK BERSAMA-SAMA
SEMUA MENGANGGUK TANDA SEJA

BULAN PUASA MEMAKAN KURMA
AIR SELASIH PENGHILANG DAHAGA
BARANG INI KAMI TERIMA
TERIMA KASIH LAGI TENTU DIKATA

RAJA BERSANTAP BERSAMA-SAMA
BERSANTAP DENGAN PUTRI BUNGSUNYA
HANTARAN INI KAMI TERIMA
KAMI SERAH TENTU PADA PEMILIKNYA

ORANG MELAYU MEMBUAT TURAP
PAPAN DITARUH DIIKAT-IKAT
JIKA ADA SALAH DAN SILAP
MOHON MA’AF DUNIA DAN AKHIRAT

Pantun dari Utusan Pihak Laki-Laki : 

TENUNAN SIAK BERWARNA COKLAT
TENUNANNYA INDAH TEKAD MENEKAT
KALAU SEMUA SUDAH SEPAKAT
IJAB KABUL DAPAT DIIKAT
Pantun dari Utusan Pihak Perempuan :
BUNYI GENDANG BERTALU-TALU
BANYAK ORANG DATANG DARI KAMPUNG BARU
KALAU KITA SEMUA SUDAH SETUJU
KITA SERAHKAN SAJA ACARA AKAD NIKAH
DENGAN PAK KUA LABUH BARU 

Kemudian setelah itu dapat dilanjutkan dengan acara Akad Nikah.




Sumber : 
Mak Andam Pernikahan Di Sei Pakning Kecamatan Bukit Batu Kabupaten Bengkalis 
Tag : , ,

PANTUN MELAYU PADA SAAT ACARA SERAH TERIMA HANTARAN ADAT BENGKALIS

on 20 November 2011

Pada awalnya  Iringan Pihak Laki-Laki memasuki Rumah Pihak Wanita diiringi dengan hantaran belanja yang dibawa oleh dayang-dayang atau gading-gading dari Pihak Laki-Laki, Hantaran Belanja ini berupa tepak sirih ,Peralatan Kosmetik, pakaian dan perlengkapan wanita, makanan dan buahan, mas kawin,    dan Sejumlah Uang yang sebelumnya telah ditetapkan sebagai nominal jumlah uang hantaran dan semuanya dikemas dalam bentuk wadah yang unik dan menarik. 

Setelah memasuki Rumah Pihak Wanita, Rombongan dari Pihak Laki Laki dipersilahkan duduk. Dan kemudian Utusan dari Pihak Laki-Laki dan Wanita saling bersalaman, kemudian utusan dari Pihak Laki-Laki menyampaikan beberapa buah pantun sebagai Kata Pengantar dan pantun ini diucapkan sebelum tepak sirih dipertukarkan. Berikut contoh berbalas Pantun dalam prosesi Pernikahan Adat dan Resam Melayu Bengkalis (Sei Pakning) pada saat Acara Hantaran.


Pantun dari Utusan Pihak laki Laki :

Batang ramai suka memanjat
Melilit sampai pohon menanti
Datang kami mempunyai hajat
Ingin menyampaikan hasrat hati

Kain puteri sulaman pelangi
Cantik dan molek jadi idaman
Dahulu kami pernah berjanji
Memetik bunga kembang di taman

Sebelum hajat kami kemukakan
Titipan salam kami sampaikan
Dari Bapak...... (Nama Keluarga Dari Pihak Laki-Laki)
Untuk keluarga Bapak ..... (Nama Keluarga dari Pihak Wanita)

Sampan kotak muatan lada
Menuju selatan kemudi diarahkan
Sopan dan santun kami tiada
Mohon maaf ikhlas diberikan

Rama-rama dikumbang jati
Kesana kemari asyik berterbang
Ramai nampaknya majlis disini
Siapa gerangan teman berbincang


Pantun dari Utusan Pihak Wanita :


Sirih sekapur pinang keratin
Dimakan oleh muda jejaka
Kalau tuan tidak keberatan
Dengan kamilah tuan berseloka

Tag : , ,

Young Dolah

on 27 Oktober 2011

Young Dolah atau yang nama aslinya adalah Abullah Bin Endong merupakan seniman berasal dari Bengkalis, cerita yang didapatinya bersal dari pengalaman pribadinya yang penuh khayalan, lelucon dan kekonyolan. Sosok Yong Dolah selalu pembual  yang suka bercerita, tapi yang diceritakan adalah kosong belaka. kisah-kisah yong dolah ini sudah jarang ditemui, karena kurang publikasi dari penerus ke penerus, sehingga cerita - cerita Yong Dolah ini hilang satu - persatu.

Dalam ia bercerita Young Dolah sangat pandai berekspresi dan sangat hiperbola sehingga yang mendengar ceritanya bisa membuat kita tertawa terbahak-bahak dengan cerita yang dibawakannya. Yong Dolah bercerita tidak mengenal batas waktu bahkan tidak menggunakan bahan literatur  atau referansi, sehingga ceritanya mengalir begitu saja seperti air tanpa putus, yang pastinya lucu sesuai dengan kepiawaian beliau.



Legenda Bengkalis ini seakan hilang begitu saja padahal beliau sangat berarti bagi orang Bengkalis, kisah - kisah beliau yang lucu hilang begitu saja, ini di akibatkan kurangnya publikasi dari generasi - kegenerasi sehingga nama beliau tidak harum sebagai budayawan dan sekaligus seniman Bengkali.


Beberapa Kisah Yong Dolah
  • Yong Dolah sang Abu Nawas Melayu
  • Yong Dolah Naik Haji
  • Perjalanan yong Dolah ke Negri Ngotjoleria
  • Yong Dolah - Memanjat Patung Liberty 
  • Yong Dolah - Jadi Kapten Kapal Pesiar 
  • Yong Dolah - Orang Riau Ikut Perang Teluk  
  • Linggis dan Tangga Yong Dollah
  • Umpan Daun Yong Dolah
  •  Yong Dolah Dan Piala Dunia
  • Yong Dolah Jadi Kapten Kapal Pesiar
Masih banyak lagi kiasah - kisah sang lagenda Yong Dolah ini, tetapi sayangnya sudah ditemukan lagi, sayang sekali apa bila kisah - kisah Yong Dolah ini hilang begitu saja, dan masih banyak tokoh - tokoh seperti beliau yaitu lebai malang , pak pandir dan lain - lain.

Sumber : Dari berbagai Sumber
Tag : ,

PANTAI PASIR PANJANG PULAU RUPAT

on 20 Maret 2011

Pantai Pasir Panjang Pulau Rupat berada di Pulau Rupat Kabupaten Bengkalis berada di bagian utara Provinsi Riau. Kawasan in dinamakan Pantai Pasir Panjang karena Pantainya sangat panjang yaitu sepanjang 13 kilometer dan merupakan merupakan pantai pasir putih terpanjang di Indonesia. Rupat berbatasan langsung dengan Singapura dan Malaysia. Pulau Rupat jika diurus diyakini akan  menyaingi Pulau Dewata, Bali, sebagai salah satu lokasi tujuan wisata riau, regional dan internasional.


Pasir Panjang beach in Pulau Rupat Rupat Bengkalis Island located in the northern province of Riau. Regions in called Pantai Pasir Panjang beach is very long because that is along the 13 kilometers and is the longest white sand beach in Indonesia. Rupat directly adjacent to Singapore and Malaysia. Island Rupat if administered believed would rival the island of Bali, as one tourist destination location riau, regional and international.

Tag : ,

Asal Usul Nama Bengkalis

on 6 Januari 2011

-->
Bengkalis merupakan Kabupaten dengan julukan Negeri Junjungan. Asal mula terbentuknya nama Bengkalis berawal dari kedatangan Tuan Bujang alias Raja Kecil bergelar Sultan Abdul Jalil Rahmat Syah beserta pembantu dan pengikutnya pada tahun 1722 di kepulauan Bengkalis. Diambil dari kata “Mengkal” yang berarti sedih atau sebak dan “Kalis” yang berarti tabah, sabar dan tahan ujian. Raja Kecil mengungkapkan kepada pembantu dan pengikutnya “Mengkal rasanya hati ini karena tidak diakui sebagai Sultan yang memerintah negeri, namun tidak mengapalah, kita masih kalis dalam menerima keadaan ini” ketika ingin merebut tahta kerajaan Johor. Sehingga menjadi buah bicara penduduk bahwa baginda sedang Mengkal tapi masih Kalis, akhirnya ucapan itu menjadi perkataan “oh baginda sedang Mengkalis”. Dari kisah ini timbullah perkataan Mengkalis dan lama kelamaan perkataan ini berubah menjadi “Bengkalis”
Namun melaui musyawarah beliau dengan Datuk Laksamana Bukit Batu, Datuk Pesisir, Datuk Tanah Datar, Datuk Lima Puluh dan Datuk Kampar dan para Batin, di sepakati bahwa pusat kerajaan didirikan di dekat Sabak Aur yakni di sungai Buantan salah satu anak Sungai Siak, pusat kerajaan itu didirikan pada tahun 1723. Kerajaan inilah kemudian berkembang menjadi kerajaan Siak Sri Indra Pura, yang pernah menguasai kawasan yang luas di pesisir pantai Sumatra bagian utara dan tengah sampai ke perbatasan Aceh.
Catatan sejarah menunjukkan, bahwa Bengkalis pernah menjadi basis awal kerajaan Siak. Di Bengkalislah wawasan mendirikan kerajaan Siak di mufakati. Dan di Bengkalis pula bantuan moral dari rakyat di padukan ketika beliau keluar dari Bintan. Sejarah juga mencatat, setelah belanda semakin berkuasa. Maka Bengkalis pula yang menjadi tempat kedudukan residen pesisir timur pulau Sumatra berdasarkan perjanjian dengan Sultan Syarif Kasim Abdul Jalil Syarifudin menyerahkan pulau bengkalis kepada Hindia Belanda tanggal 26 Juli 1823.
Sejarah juga mencatat sebelum kedatangan Raja Kecil, Bengkalis sudah menunjukkan peran penting dalam arus lalu lintas niaga di selat Melaka. Terutama sebagai persinggahan saudagar yang keluar masuk sungai Siak. Bahkan sejak Tapung (Petapahan) di temui timah (1674) dan emas.peran Bengkalis dalam hubungan Melaka dengan kerajaan di pesisir timur Sumatra semakin besar, terutama dimasa berdirinya kerajaan Gasib. Di masa pemerintahan Sultan Mansur Syah tahun (1459-1477) Gasib di kuasai oleh Melaka, raja Gasib yang belum menganut agama Islam di Islamkan dan di beri gelar Sultan ” Ibrahim” dan di jadikan wakil Sultan Melaka di Gasib, sejak itu kerajaan Gasib di bawah kepimpinan Sultan Ibrahim (Sebelum di Islamkan bernama Megat Kudu) menjadi kawasan pengembangan Islam.
Tag : ,

BANDARA SEI SELARI

on 27 Oktober 2010

BANDARA SEI SELARI


Bandar Udara Sei Selari dikenal juga dengan nama Bandar Udara Sungai Pakning adalah bandar udara yang terletak di Sungai Pakning, Kecamatan Bukit Batu, Kabupaten Bengkalis. Bandar udara ini memiliki ukuran landasan pacu 1.900 x 30 m. Bandara udara ini milik PT. Pertamina. Berdasarkan Keputusan Menteri Perhubungan nomor KM. 34 tahun 2003, penetapan sementara Bandar Udara Khusus Sei Selari Sei Pakning milik PT. Pertamina UP II Dumai di Sei Pakning sebagai bandar udara khusus yang dapat melayani penerbangan untuk kepentingan umum. Kini Bandara Sei Salari merupakan anak usaha dari BUMD Pemerintah Kabupaten Bengkalis PT. Bumi Laksmana Jaya


SUMBER : BANDARA DI PROVINSI RIAU
Tag : ,
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
© RIAU DAILY PHOTO | All Rights Reserved
D.I.Y Themes ByRIAU DAILY PHOTO