LANCANG KUNING

on 31 Desember 2011

Lancang Kuning Merupakan perlambang atau Tanda akan kegemilangan Riau dan Lancang Kuning juga menjadi simbol Provinsi Riau. Daerah Riau (rumpun melayu Riau) memiliki ribuan pulau yang bertebaran dari lautan cina selatan sampai ke Selat Melaka. Alat perhubungan yang utama adalah perahu layar. Karenanya di daerah ini terdapat berpuluh macam jenis perahu, yang telah dikenal sejak berabad-abad yang silam. Untuk pelayaran jauh dipergunakan perahu layar yang besar, sedangkan untuk pelayaran dekat dipakai perahu berukuran sedang dan kecil. Perahu besar disebut : Kici, Pinisi, Tongkang, Kotak dan sebagainya. Perahu berukuran sedang di sebut : Nadi, Kolek, Keteman, Jung dan sebagainya. Perahu berukuran kecil dinamakan : Jalur, Sampan Kampar, Sampan Siak, Biduk, dan sebagainya. Disamping itu ada pula perahu yang khusus dipergunakan untuk berperang. Yang paling terkenal adalah : Lancang dan Penjajab. Lancang dipergunakan pula untuk kenaikan para Raja dan merupakan Kapal Komando dalam angkatan laut kerajaan. Lancang yang menjadi kenaikan raja dan menjadi Kapal Komando itu disebut LANCANG KUNING. Lancang Kuning adalah sebagai lambang kebesaran, kejayaan, kekuasaan, dan kepahlawanan. Karenanya Lancang Kuning diabadikan dalam nyanyian rakyat, dijadikan salah satu unsur utama dalam upacara pengobatan tradisional (Belia dan Ancak), dan dituangkan dalam cerita-cerita rakyat serta dalam tarian rakyat.




ASAL -USUL

Belum diketahui sejak kapan Lancang ini bermula dan dipergunakan di daerah Riau ini. Demikian pula penciptanya. Namun demikian, Lancang umumnya dan Lancang Kuning khususnya sudah disebut dalam nyanyian rakyat (Lagu : Lancang Kuning), disebut dalam cerita rakyat ( Kisah : Lancang Kuning di Bukit Batu, si Lancang di Kampar Kiri, Batang Tuaka di Indragiri Hilir, Pulau Dedap di Kabupaten Bengkalis). Ditarikan dalam tarian rentak Zapin ( Tari Zapin : Lancang Kuning), dijadikan upacara pengobatan tradisional (upacara : Belian dan Ancak) dan sebagainya, maka kita cenderung berpendapat bahwa Lancang Kuning ini telah demikian berakarnya dalam kehidupan rakyat daerah ini sejak beratus-ratus tahun yang silam. Dugaan ini dikuatkan lagi dengan disebut-sebutnya Lancang sebagai kendaraan penting dalam kisah-kisah kerajaan Riau Bintan, Kerajaan Pekantua, Kerajaan Siak Sri Indrapura, Kerajaan Rokan, Kerajaan Pelalawan, Kerajaan Keritang, Kerajaan Kandis, dan Kerajaan Indragiri, dan lainnya. Oleh sebab itu, negeri Riau disebut pula sebagai Bumi Melayu LancangKuning. Bentuknya Lancang umumnya berbentuk panjang, rendah dan ramping. Tiangnya dia buah yang disebut Tiang Agung dan Tiang Cantel. Pada bagian buritan terdapat rumah-rumahan yang disebut Magun.

Tag : ,

HOTEL DAN PENGINAPAN DI BENGKALIS

on 30 Desember 2011

Hotel Berlian
Jl. Yossudarso 21, tel : +62-766-22258
Tarif : Rp 200.000 – 250.000, room : 30

Hotel Horison
Jl. Hasanudin 27, tel ; +62-766-23388
Tarif : Rp 211.000 -305.000,room : 43

Hotel Mahendra
Jl. HOS. Cokroaminoto 45
Tel : +62-766-7007120
Tarif : Rp 100.000-200.000, room : 30

Hotel Panorama
Jl. Ahmad Yani 9, tel : +62-766-21346
Tarif : Rp 152.000 – 372.000, room : 46

Hotel Pantai Marina
Jl. Yos Sudarso 2,tel : +62-766-23689
Tarif : Rp 257.387-804.037,room :82

Hotel Wisata
Jl. Jend. Sudirman 189, tel : +62-766-21421
Tarif : Rp 130.000 – 320.000, room : 25 

Penginapan Awang Mahmuda
Jl. Ahmad Yani 30, tel : +62-766-21011
Tarif : Rp 30.000

Penginapan Kristal Karya
Jl. Sudirman 8,tel : +62-766-21095
Tarif : Rp 25.000,room : 15

Penginapan Nadia
Jl. Jend. Sudirman 20

Wisma Melati
Jl. Harapan, tel : +62-766-21657,21558
Tarif : Rp 50.000-130.000,room : 19

Wisma Rissa
Jl. Kartini 10, tel : +62-766-22866
Tarif : Rp 40.000-120.000,room : 38

Sumber : Majalah Visit Riau 2011 Riau Tourism Board
Tag : ,

MAKANAN KHAS RIAU

on 26 Desember 2011

Terubuk Bengkalis bertulang manis
Kelapa berpadu Kuini laksamana kuning
Bercita rasa hidangan rakyat di majelis
Asalnya dari Bumi Melayu Lancang Kuning


Riau menyimpan banyak keunikan, salah satunya kekayaan cita rasa dalam kuliner khas tanah melayu. Kuliner Tanah melayu patut untuk dicicipi keunikan dan kelezatannya. Adapun Makanan Khas Riau tersebut sebagai berikut :

Anyang Paku
Asam Pedas Ikan Patin
Bolu Kemojo
Bolu Berendam
Buah Melaka
Dodol Durian Khas Rengat
Ikan Salai
Gelamai
Gulai Sayur Pucuk Ubi campur Ikan Bilis
Gulai Selais Cendawan
Kacang Hijau Khas Rohul
Keripik Jagung
Kerupuk Pedas Khas Dumai
Kokek Asam Durian
Kue Bangkit
Lopis Ketan Melayu Kuantan
Mi Sagu Selat Panjang
Nasi Goreng Ikan Salai
Pastel Ikan Patin 
Pulut Hitam Khas Rohul
Roti Jala
Sambal Tempoyak

Sate Kerang
Soto Pekanbaru
Sup Sempolet 












Tag :

LEMPUK DURIAN

Lempuk Durian adalah salah satu Jenis Makanan Khas dari Riau yang terbuat dari Durian, lempuk ini berbentuk seperti dodol. Selain di Riau,lempuk juga dapat dijumpai di daerah lain di Sumatera. Siapa yang tak kenal dengan lempuk durian, "Makanan Khas Riau"  ini berasal dari Kabupaten Bengkalis, bahkan lempuk sudai menjadi ikon Bengkalis, jika kita berkunjung ke Bengkalis kurang lengkapnya jikanya tidak membeli buah tangan Lempuk Durian.

Lempuk Durian 
Lempuk Durian ini cukup awet dan tahan lama, hal ini Hal ini dikarenakan proses pembuatannya sangat alami, tanpa bahan pengawet. Rasa manis dan aroma khas durian, menjadikan lempuk begitu lezat untuk disantap.


Lempuk Durian border=

Bagi yang tertarik dan penasaran dengan rasa Lempuk Durian Bengkalis ini,  bisa didapatkan di Pasar Bawah, Cikpuan, Pekanbaru Malay, Mega Rasa, Bandara Sultan Syarif Kasim, Bandara Sukarno Hatta, dan berbagai tempat lainnya yang menjual oleh-oleh atau makanan khas Riau
Tag : ,

JASMINE RESIDENCE APARTEMEN 19 LANTAI DI KOTA PEKANBARU



Penampakan Jasmine Residence dari Depan dan terlihat Ruko yang menghiasi Apartement


Jasmine Residence Salah Satu Apartemen yang akan hadir di Kota Pekanbaru. Apartemen ini akan dibangun Pada Februari 2012. 



Jasmine Residence berlokasi di Jalan Soekarno Hatta Pekanbaru tepat di Depan Rumah Sakit Eka Hospital. Apartement ini dikembangkan oleh Michael Wijawa dengan 19 lantai

Penampakan Jasmine Residence dari Depan


Penampakan Jasmine Residence dari Samping


Penampakan Jasmine Residence dari Depan


Kredit Photo : Forum Skyscrapercity Riau




Tag : ,

RENDERING KANTOR DINAS PEKERJAAN UMUM ( PU) PROVINSI RIAU

on 24 Desember 2011


Rendering Kantor Dinas Pekerjaan Umum (PU) Provinsi Riau. Kantor Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Riau ini dibangun setinggi 7 lantai, kantor ini berada di Jalan S M. Amin Pekanbaru. Pembangunan Kantor ini menelan biaya sebesar Rp.250M dan sharing dana APBD Riau dan APBN.

Tag : ,

SOTO PEKANBARU

Terubuk Bengkalis bertulang manis
Kelapa berpadu Kuini laksamana kuning
Bercita rasa hidangan rakyat di majelis
Asalnya dari Bumi Melayu Lancang Kuning

Riau menyimpan banyak keunikan, salah satunya kekayaan cita rasa dalam kuliner khas tanah melayu. Kuliner Tanah melayu patut untuk dicicipi keunikan dan kelezatannya, salah satunya adalah SOTO PEKANBARU. Soto Pekanbaru sungguh unik dan berbeda dengan soto lainnya. Soto Pekanbaru menggunakan mie sagu pilihan dan terbaik, sagu merupakan kuliner khas Selat Panjang Riau, soto lain biasanya menggunakan mi atau bihun. Selain itu yang membedakan Soto Pekanbaru dan Soto lainnya adalah adanya ikan salai dan udang sebagai  pengganti ayam dan daging yang ada di soto lain.    

Kombinasi Sagu, Ikan Salai dan Udang yang menjadi pembeda Soto Pekanbaru dan Soto lainnya. Sagu,Ikan Salai dan Udang di riau adalah kuliner khas  Riau. 

Soto Pekanbaru memiliki cita rasa tersendiri karena ada ikan salai dan udang.  Di Pekanbaru, Soto ini tidak dijual secara umum dan soto ini hanya dapat dijumpai di Hotel Aston Jalan Jendral Sudirman Pekanbaru. Semoga kedepannya Soto pekanbaru ini dapat kita jumpai di Jalanan dan tentunya dengan harga yang lebih murah. Di Hotel Aston Soto Pekanbaru ini per-mangkuknya dijual dengan harga Rp.50.000., harga yang wajar untuk sebuah citarasa masakan khas melayu.
Tag :

ASYKAR THEKING

on 20 Desember 2011

Berawal dari keinginan para pengurus dan manajemen PSPS Pekanbaru untuk membuat suporter yang akan mendukung PSPS Pekanbaru dalam setiap pertandingannya. Apalagi setelah PSPS Pekanbaru lolos masuk ke Divisi Utama, Mafrion membentuk dan menyerahkan kepada Painur untuk membina suporter yang bernama “ASKAR BERTUAH” sesuai dengan julukan tim PSPS Pekanbaru.
ASYKAR THEKING

Kemudian Edi Iskandar (pemilik SSB Portes) yang pada saat itu memiliki anak didik sekitar 180 orang mendapat tawaran dari Jeffri Nazir, untuk mengerahkan anak didiknya untuk menjadi suporter PSPS Pekanbaru. Hal ini langung ditanggapi oleh Edi Iskandar dengan serius. Pada saat mendukung PSPS Pekanbaru untuk pertama kalinya tampil yaitu saat pertandingan PSPS PEKANBARU melawan Persijatim, Edi Iskandar meminta anak didiknya memakai kostum merah dan biru. Dan untuk menciptakan suasana agar lebih ramai Edi iskandar membuat bendera dengan uang pribadinya dan dijahit oleh almarhumah ibunya. Di pertandingan tersebut PSPS PEKANBARU mampu menang 3-1 melawan Persijatim.

Pada hari Jumat tanggal 21 Desember 2001 di Salah satu ruangan Hotel Mutiara Merdeka Pekanbaru, sekitar 25 orang dan salah satu diantaranya adalah Presiden PASOEPATI Mayor Haristanto, dalam pertemuan tersebut disepakati secara bersama-sama untuk membentuk suporter PSPS Pekanbaru, dan kemudian dipilihlah nama "Asykar Theking".

Asykar Theking menyerahkan cendera mata kepada Ketua Umum PSPS PEKANBARU

Julukan "ASYKAR THEKING" sebagai supporter PSPS ini terpilih setelah beberapa anggota rapat sepakat denga nama ASYKAR sebagai arti PASUKAN dalam bahasa melayu.  Hanya saja,berbeda dengan nama ASKAR pada julukan tim PSPS, "Asykar" pada kelompok supporter mengunakan huruf Y dan tasdit (') diantara huruf S dan Y, sesuai dengan ejaan huruf melayu. "Teking" atau "Theking" merupakan istilah dalam panggilan sehari-hari di kehidupan orang melayu yang merupakan sebutan untu seseorang yang bandel, pantang menyerah dan tanpa henti untuk memperoleh atau mencapai sesuatu .
Sekelompok Asykar Theking


Kini dalam perjalanannya Asykar Theking telah menjadi salah satu Suporter yang besar dan mandiri, dan organisasi Asykar Theking pun sudah terstruktur dan tiap anggota kini memiliki Kartu Anggota dan selain itu Asykar Theking juga memproduksi dan menjual beberapa merchandise PSPS PEKANBARU dan Asykar Theking. Di Tiap pertandingan PSPS PEKANBARU, Asykar Theking selalu setia mendampingi PSPS PEKANBARU baik itu pertandingan di Kandang maupun Tandang. Saat ini anggota Asykar Theking sudah mencapai ribuan orang yang tersebar diseluruh Wilayah Provinsi Riau hingga ke Luar provinsi Riau,seperti Padang, Jakarta, Yogyakarta, Bandung, Batam, Solo, Semarang dll, selain itu juga kini Asykar Theking juga hadir di Sekolah-Sekolah dan Universitas yang ada di Pekanbaru dengan membentuk rayon.
Tag :

BATIK TABIR RIAU

on 19 Desember 2011

Batik Riau hadir sejak 1985 melalui ide untuk melestarikan desain dan budaya Riau Melayu melalui kain. Perkembangan Batik Riau telah menyebar ke seluruh Provinsi Riau dan bahkan sudah sampai keluar Riau. Secara resmi, Batik Tabir riau diluncurkan pada kegiatan "Cenderahati Riau 2005" di Pekanbaru, tanggal 14-16 Maret 2005. Saat ini batik Riau yang lebih dikenal dengan Batik Tabir sudah dipakai oleh masyarakat yang ada di Provinsi Riau. Selain di Kota Pekanbaru, batik Riau juga telah dikembangkan di Kabupaten Siak dengan nama Batik Tabir, sedangkan di Kabupaten Kampar dan juga di Kabupaten Rokan Hulu dengan memakai motif khas daerah yang bersangkutan.
Batik Riau present since 1985 through the idea to preserve the design and Riau Malay culture through cloth. Batik development of Riau has spread throughout the province of Riau, and even had to get out of Riau. Officially, Batik Veil riau launched in activities "Cenderahati Riau 2005" in Pekanbaru, on March 14 to 16, 2005. Currently Batik Riau better known as the Batik Veil is already used by communities in the province of Riau. Besides in Pekanbaru, Riau batik also been developed in the Regency Siak with Veil Batik name, whereas in Kampar regency and also in Rokan Hulu using motifs typical of the region concerned.
Tag : ,

ISLAMIC SOLIDARITY GAMES : RIAU 2013 - 3rd Islamic Solidarity Games

on 18 Desember 2011

The Islamic Solidarity Games is a multinational, multi-sport event. The Games involve the elite athletes of the Organisation of the Islamic Conference. The Islamic Solidarity Games Federation (ISSF) is the organisation that is responsible for the direction and control of the Islamic Solidarity Games.


The first event was held in 2005 in Saudi Arabia and there are currently 57 members of the Organisation of the Islamic Conference. Non-Muslim citizens in the member countries are also allowed to take part in the Games.  The second event, originally scheduled to take place in October 2009 in Iran, and later re-scheduled for April 2010, was canceled after a dispute arose between Iran and the Arab World

Tag :

PROSESI ADAT PERKAWINAN MELAYU RIAU


PROSESI ADAT PERKAWINAN MELAYU RIAU (THE RIAU MALAY WEDDING PROCCES)


Setelah melalui proses yang cukup panjang , dimulai dari Merisik hingga ke Pertunangan, maka kemudian dilanjutkan dengan acara perkawinan. Dalam adat melayu Riau Prosesi Perkawinan sangat banyak kita jumpai dan bahkan berbeda-beda, Melayu Indragiri (Rengat), Kampar, Kuantan Singingi, ataupun melayu Siak, Bengkalis, upacara perkawinan ini dianggap amat sakral bahkan tidak boleh ada satupun rangkaian prosesi adat yang terlewatkan. Berikut Prosesi Adat Melayu Riau dalam perkawinan pada umumnya :
 

MENGGANTUNG-GANTUNG

Pengantin ibarat raja dan ratu sehari, maka untuk keduanya disiapkan pelaminan yang megah bak singgasana.

Acara mengantung-gantung diadakan beberapa hari sebelum perkawinan atau persandingan dilakukan. Bentuk kegiatan dalam upacara ini biasanya disesuaikan dengan adat di masing-masing daerah yang berkisar pada kegiatan menghiasi rumah atau tempat akan dilangsungkannya upacara pernikahan, memasang alat kelengkapan upacara, dan sebagainya. Yang termasuk dalam kegiatan ini adalah: membuat tenda dan dekorasi, menggantung perlengkapan pentas, menghiasi kamar tidur pengantin, serta menghiasi tempat bersanding kedua calon mempelai. Upacara ini menadakan bahwa budaya gotong-royong masih sangat kuat dalam tradisi Melayu. Upacara ini harus dilakukan secara teliti dan perlu disimak oleh orang-orang yang dituakan agar tidak terjadi salah pasang, salah letak, salah pakai, dan sebagainya. Ungkapan adat mengajarkan hal ini sebagai berikut: 
Adat orang berhelat jamu
Menggantung-gantung lebih dahulu
Menggantung mana yang patut
Memasang mana yang layak 
Sesuai menurut alur patutnya
Sesuai menurut adat lembaga
Supaya helat memakai adat
Supaya kerja tak sia-sia
Supaya tidak tersalah pasang
Supaya tidak tersalah pakai 


MALAM BERINAI

Adat atau upacara berinai merupakan pengaruh dari ajaran Hindu. Makna dan tujuan dari perhelatan upacara ini adalah untuk menjauhkan diri dari bencana, membersihkan diri dari hal-hal yang kotor, dan menjaga diri segala hal yang tidak baik. Di samping itu tujuannya juga untuk memperindah calon pengantin agar terlihat lebih tampak bercahaya, menarik, dan cerah. Upacara ini merupakan lambang kesiapan pasangan calon pengantin untuk meninggalkan hidup menyendiri dan kemudian menuju kehidupan rumah tangga. Dalam ungkapan adat disebutkan: 
Malam berinai disebut orang
Membuang sial muka belakang
Memagar diri dari jembalang
Supaya hajat tidak terhalang
Supaya niat tidak tergalang
Supaya sejuk mata memandang
Muka bagai bulan mengambang
Serinya naik tuah pun datang

Berinai bukan sekadar memerahkan kuku, namun memper- siapkan pengantin agar dapat menjalani pernikahan tanpa aral halangan

Seri kecantikan diperoleh melalui kesabaran.
Pengantin harus berdiam diri , sabar menanti, agar inai yang dipasang di 
      jemari,tangan    dan kaki menghasilkan warna cerah yang berseri

Upacara ini dilakukan pada malam hari, yaitu dimalam sebelum upacara perkawinan dilangsungkan. Bentuk kegiatannya bermacam-macam asalkan bertujuan mempersiapkan pengantin agar tidak menemui masalah di kemudian hari. Dalam upacara ini yang terkenal biasanya adalah kegiatan memerahkan kuku, tetapi sebenarnya masih banyak hal lain yang perlu dilakukan. Upacara ini dilakukan oleh Mak Andam dibantu oleh sanak famili dan kerabat dekat. Upacara berinai bagi pasangan calon pengantin dilakukan dalam waktu yang bersama-sama. Hanya saja, secara teknis tempat kegiatan ini dilakukan secara terpisah, bagi pengantin perempuan dilakukan di rumahnya sendiri dan bagi pengantin laki-laki dilakukan di rumahnya sendiri atau tempat yang disinggahinya. Namun, dalam adat perkawinan Melayu biasanya pengantin lak-laki lebih didahulukan.  




UPACARA BERANDAM
 
Upacara berandam dilakukan pada sore hari ba'da Ashar yang dipimpin oleh Mak Andam didampingi oleh orang tua atau keluarga terdekat dari pengantin perempuan. Awalnya dilakukan di kediaman calon pengantin perempuan terlebih dahulu yang diringi dengan musik rebana. Setelah itu baru kemudian dilakukan kegatan berandam di tempat calon pengantin laki-laki. Sebelum berandam kedua calon pengantin harus mandi berlimau dan berganggang terlebih dahulu. Makna dari upacara berandam adalah membersihkan fisik (lahiriah) pengantin dengan harapan agar batinnya juga bersih. Makna simbolisnya adalah sebagai lambang kebersihan diri untuk menghadapi dan menempuh hidup baru. Sebagaimana disebutkan dalam ungkapan adat: 
Adat Berandam disebut orang 
Membuang segala yang kotor
Membuang segala yang buruk
Membuang segala sial
Membuang segala pemali
Membuang segala pembenci
Supaya seri naik ke muka
Supaya tuah naik ke kepala
Supaya suci lahir batinnya
Kecantikan budi mestilah yang utama
keelokan paras tiada boleh terlupa. 

Untuk itulah, Mak Andam merias calon pengantin agar kemolekan makin ternampak nyata./ Berandam yang paling utama adalah mencukur rambut karena bagian tubuh ini merupakan letak kecantikan mahkota perempuan. Di samping itu, berandam juga mencakup kegiatan: mencukur dan membersihkan rambut-rambut tipis sekitar wajah, leher, dan tengkuk; memperindah kening; menaikkan seri muka dengan menggunakan sirih pinang dan jampi serapah. Setelah berandam kemudian dilakukan kegiatan mandi tolak bala, yaitu memandikan pengantin dengan menggunakan air bunga dengan 5, 7, atau 9 jenis bunga agar terlihat segar dan berseri. Kegiatan ini harus dilakukan sebelum waktu shalat ashar. Mandi tolak bala kadang disebut juga dengan istilah ?mandi bunga?. Tujuan mandi ini adalah menyempurnakan kesucian, menaikkan seri wajah, dan menjauhkan dari segala bencana. Dalam ungkapan adat disebutkan: 

Mandi Bunga atau Mandi Tolak Bala bukan sekadar untuk meng- harumkan raga, namun agar jiwa bersih suci, jauh dari iri dengki
Hakekat mandi tolak bala
Menolak segala bala
Menolak segala petaka
Menolak segala celaka
Menolak segala yang berbisa
Supaya menjauh dendam kesumat
Supaya menjauh segala yang jahat
Supaya menjauh kutuk dan laknat
Supaya setan tidak mendekat
Supaya iblis tidak melekat
Supaya terkabul pinta dan niat
 Supaya selamat dunia akhirat



UPACARA KHATAM QUR'AN

Pelaksanaan upacara khatam Qur'an biasanya dilakukan setelah upacara berandam dan mandi tolak bala sebagai bentuk penyempurnaan diri, baik secara lahir maupun batin. Upacara khatam Qur?an sebenarnya bermaksud menunjukkan bahwa pengantin perempuan sudah diajarkan oleh kedua orang tuanya tentang bagaimana mempelajari agama Islam dengan baik. Dengan demikian, sebagai pengantin perempuan dirinya telah dianggap siap untuk memerankan posisi barunya sebagai istri sekaligus ibu dari anak-anaknya kelak. Di samping itu tujuan lainnya adalah untuk menunjukkan bahwa keluarga calon pengantin perempuan merupakan keluarga yang kuat dalam menganut ajaran Islam, sebagaimana dinyatakan dalam ungkapan adat: 

Pendidikan boleh tiada tamat, ijazah boleh tiada dapat, 
tetapi khatam Al Qur'an tiada boleh terlewat.
Dari kecil cincilak padi 
Sudah besar cincilak Padang 
Dari kecil duduk mengaji
Sudah besar tegakkan sembahyang

Upacara ini dipimpin oleh guru mengajinya atau orang tua yang ditunjuk oleh keluarga dari pihak pengantin. Upacara ini khusus dilakukan oleh calon pengantin perempuan yang biasanya perlu didampingi oleh kedua orang tua, atau teman sebaya, atau guru yang mengajarinya mengaji. Mereka duduk di atas tilam di depan pelaminan. Mereka membaca surat Dhuha sampai dengan surat al-Fatihah dan beberapa ayat al-Qur'an lainnya yang diakhiri dengan doa khatam al-Qur?an



ACARA HANTARAN BELANJA

Antar belanja atau yang biasanya dikenal dengan  dilakukan beberapa hari sebelum upacara akad atau sekaligus menjadi satu rangkaian dalam upacara akad nikah. Jika antar belanja diserahkan pada saat berlangsungnya acara perkawinan, maka antar belanja diserahkan sebelum upacara akad nikah. Beramai-ramai, beriring-iringan, kerabat calon pengantin laki-laki membawa antara belanja kepada calon pengantin wanita. 


Konsep pemikiran dari upacara antar belanja adalah simbol dari peribahasa-peribahasa seperti rasa senasib sepenanggungan,rasa seaib dan semalu, yang berat sama dipikul yang ringan sama dijinjing. Makna dalam upacara antar belanja ini adalah rasa kekeluargaan yang terbangun antara keluarga pengantin laki-laki dan pengantin perempuan. Oleh karena makna dan tujuannnya adalah membangun rasa kekeluargaan, maka tidak dibenarkan jumlah diantarkan menimbulkan masalah yang menyakiti perasaan di antara mereka. Ungkapan adat mengajarkan: 

Adat Melayu sejak dahulu 
Antar belanja menebus malu
Tanda senasib seaib semalu
Berat dan ringan bantu-membantu




ACARA AKAD NIKAH


Ketika rombongan calon pengantin laki-laki Upacara akad nikah merupakan inti dari seluruh rangkaian upacara perkawinan. Sebagaimana lazimnya dalam adat perkawinan menurut ajaran Islam, upacara akad nikah harus mengandung pengertian ijab dan qabul. Dalam ungkapan adat disebutkan bahwa: 

Seutama-utama upacara pernikahan
Ialah ijab kabulnya
Di situlah ijab disampaikan
 Si situlah kabul dilahirkan
Di situlah syarak ditegakkan
Di situlah adat didirikan
Di situlah janji dibuhul
Di situlah simpai diikat
Di situlah simpul dimatikan
Tanda sah bersuami isteri
Tanda halal hidup serumah
Tanda bersatu tali darah
Tanda terwujud sunnah Nabi
Dengan terucapnya ijab dan kabul, tanggung jawab ayah atas anak gadisnya beralih sudah kepada menantu laki-laki.


Pemimpin upacara ini biasanya adalah kadi atau pejabat lain yang berwenang. Setelah penyataan ijab dan qabul telah dianggap sah oleh para saksi, kemudian dibacakan doa /walimatul urusy/ yang dipimpin oleh kadi atau orang yang telah ditunjuk. Setelah itu, baru kemudian pengantin laki-laki mengucapkan /taklik/ (janji nikah) yang dilanjutkan dengan penandatanganan Surat Janji Nikah. Penyerahan mahar oleh pengantin laki-laki baru dilakukan sesudahnya. 



UPACARA MENYEMBAH


Setelah upacara akad nikah selesai dilakukan seluruhnya, kedua pengantin kemudian melakukan upacara menyembah kepada ibu, bapak, dan seluruh sanak keluarga terdekat. 
Makna dari upacara ini tidak terlepas dari harapan agar berkah yang didapat pengantin nantinya berlipat ganda. Acara ini dipimpin oleh orang yang dituakan bersama Mak Andam. Sembah sujud kepada orang tua tiada boleh lupa, agar tuah dan berkah turun berlipat ganda.




TEPUK TEPUNG TAWAR

Setelah upacara menyembah selesai, kemudian dilanjutkan dengan upacara tepuk tepung tawar. Makna dari upacara adalah pemberian doa dan restu bagi kesejahteraan kedua pengantin dan seluruh keluarganya, di samping itu juga bermakna sebagai simbol penolakan terhadap segala bala dan gangguan yang mungkin diterimanya kelak. Upacara ini dilakukan oleh unsur keluarga terdekat, unsur pemimpin atau tokoh masyarakat, dan unsur ulama. Yang melakukan tepung tawar terakhir juga bertindak sebagai pembaca doa. /Tepuk Tepung Tawar hakikatnya adalah pertanda, bahwa para tetua melimpahkan restu dan doa, bahwa marwah pengantin kekal terjaga. Dalam ungkapan adat disebutkan bahwa makna dari Tepuk Tepung Tawar adalah :

Menawar segala yang berbisa
Menolak segala yang menganiaya 
Menepis segala yang berbahaya
Mendingin segala yang menggoda
Menjauhkan dari segala yang menggila

Jadi, upacara Tepuk Tepung Tawar bermakna sebagai doa dan pengharapan. Dalam pantun nasehat disebutkan: Di dalam Tepuk Tepung Tawar, terkandung segala restu, terhimpun segala doa, terpateri segala harap, tertuang segala kasih sayang. Dalam pantun lain disebut juga bahwa: 

Tepung tawar untuk penawar
Supaya hidup tidak bertengkar
Wabah penyakit tidak menular
Semua urusan berjalan lancar

Kegiatan ini dilakukan dengan rincian: menaburkan tepung tawar ke telapak tangan kedua pengantin, mengoleskan inai ke telapak tangan mereka, dan menaburkan beras kunyit dalam bunga rampai kepada kedua pengantin. Setelah upacara ini selesai berarti telah selesai upacara inti perkawinan. Setelah itu tinggal melakukan upacara-upacara pendukung lainnya, seperti upacara nasehat perkawinan dan jamuan makan bersama.



MENGARAK PENGANTIN LELAKI

Upacara ini bentuknya adalah mengarak pengantin laki-laki ke rumah orang tua pengantin perempuan. Tujuan dari upacara ini sebagai media pemberitahuan kepada seluruh masyarakat sekitar tempat dilangsungkannya perkawinan bahwa salah seorang dari warganya telah sah menjadi pasangan suami-istri. Di samping itu, tujuanya adalah memberitahukan kepada semua lapisan masyarakat agar turut meramaikan acara perkawinan tersebut, termasuk ikut memberikan doa kepada kedua pengantin. Upacara ini beragam bentuknya, tergantung adat yang berlaku di masing-masing daerah Melayu. Bernaung payung iram, diiringi rentak rebana dan gendang,pengantin laki-laki datang kepada dewi pujaan. Dalam upacara arak-arakan ini, yang dibawa adalah beragam alat kelengkapan. Namun, yang paling utama dibawa adalah jambar (di Riau lebih dikenal dengan semerit, pahar ,poha, dulang berkaki).  Isi dalam jambar terdiri dari tiga unsur, yaitu: unsur kain baju atau pakaian dengan kelengkapan perias, unsur makanan, dan unsur peralatan dapur. Ketiga unsur tersebut mengandung makna tentang kehidupan manusia sehari-hari. Jumlah jambar ditentukan berdasarkan adat setempat, asalkan maknanya sesuai dengan nilai Islam. Jumlah 17 adalah sama dengan jumlah rukun shalat, jumlah 17 terkait dengan jumlah rakaat sehari semalam, dan jumlah 25 terkait dengan jumlah rasul pilihan. 
Perang Beras Kunyit
Sesampainya rombongan arak-arakan pengantin laki-laki di kediaman keluarga pengantin perempuan, kemudian dilanjutkan dengan upacara penyambutan. Dalam budaya Melayu, upacara penyambutan tersebut mempunyai makna yang sangat dalam. Oleh karenanya, pengantin laki-laki perlu disambut dengan penuh kegembiraan sebagai bentuk ketulushatian dalam menerima kedatangan mereka. Upacara pencak silat merupakan perlambang kepiawaian pengantin laki-laki menghadapi tantangan.
Iringan Pengantin Laki-Laki dan Perempuan Saling Bertukar tepak
Upacara penyambutan arak-arakan pengantin laki-laki biasanya bentuknya tiga macam, yaitu permainan pencak silat, bertukar tepak induk, dan berbalas pantun pembuka pintu. Dalam kegiatan permainan pencak silat, makna yang terkandung di dalamnya adalah bahwa pengantin laki-laki sebagai calon kepala rumah tangga perlu ditantang kejantanan dan kepiawainnya. Meski hanya sebagai simbol, pencak silat juga mengandung makna persahabatan dan kasih sayang yang dibungkus dengan jiwa kepahlawanan. Setelah permainan silat, rombongan pengantin melanjutkan perjalanannya, biasanya diteruskan dengan kegiatan perang beras kunyit antara pihak pengantin laki-laki dan pihak yang menyambutnya. 

Perang Beras Kunyit antar kedua pihak pengantin, bukan mengobarkan permusuhan, melainkan menyuburkan persaudaraan. Setelah permainan silat dan perang beras kunyit selesai, kemudian dilanjutkan dengan kegiatan bertukar tepak induk. Kenapa tepak perlu ditukar? Sebab, simbol tepak melambangkan rasa tulus hati dalam menyambut tamu dan juga sebagai lambang persaudaraan. Isi dalam tepak berupa daun sirih, kapur, gambir, pinang, dan tembakau. Kegiatan ini dilakukan setelah rombongan pengantin laki-laki masuk ke halaman rumah pengantin perempuan. Kegiatan ini dapat dilakukan di dalam atau di luar rumah. Bertukar Tepak melambangkan ketulusan hati dan bersebatinya dua keluarga menjadi satu. Kegiatan terakhir dalam upacara langsung adalah berbalas pantun pembuka pintu yang dilakukan di ambang pintu rumah pengantin perempuan. Kegiatan ini bentuknya adalah saling bersahutan pantun antara pemantun pihak pengantin laki-laki dengan pemantun pihak pengantin perempuan yang disaksikan oleh Mak Adam. Fungsi dari kegiatan ini biasanya dipahami sebagai bentuk izin untuk memasuki rumah pengantin perempuan. Setelah Mak Adam atau pemantun pihak pengantin perempuan membuka kain penghalang pintu dan mempersilahkan tamu untuk masuk, maka kegiatan ini dianggap selesai. Berbalas pantun Pembuka Pintu menunjukkan adab sopan santun pengantin laki-laki memasuki kehidupan pengantin perempuan. Upacara Bersanding/ Acara bersanding merupakan puncak dari seluruh upacara perkawinan. Setelah pasangan pengantin berijab-kabul, pengantin laki-laki akan balik ke tempat persinggahannya untuk beristirahat sejenak. Demikian halnya pengantin perempuan perlu kembali ke balik bilik untuk istirahat juga. Setelah keduanya beristirahat kemudian dilangsungkan upacara bersanding. Wakil pihak pengantin perempuan menemui wakil pihak pengantin laki-laki dengan membawa sebuah bunga yang telah dihias dengan begitu indah. Bunga yang diberikan ini menandakan bahwa pengantin perempuan telah siap menanti kedatangan pengantin laki-laki ke tempat persandingan. Pengantin laki-laki kemudian dijemput untuk disandingkan dengan pasangannya.

 
BERSANDING

Menyandingkan penganting laki-laki dengan pengantin perempuan yang disaksikan oleh seluruh keluarga, sahabat, dan jemputan. Inti dari kegiatan ini adalah mengumumkan kepada khalayak umum bahwa pasangan pengantin sudah sah sebagai pasangan suami-istri. 

Seperti halnya dilakukan dalam upacara akad nikah, dalam upacara langsung juga dilakukan tepuk tepung tawar untuk mengantisipasi jika ada yang belum sempat menyaksikannya pada upacara akad. Sebagaimana disebutkan dalam ungkapan adat sebagai berikut: 
Tiada saat seindah ketika bersanding di pelaminan, bertabur senyum, salam, dan sejahtera
Apabila pengantin duduk bersanding
Sampailah niat usailah runding
Tanda pasangan sudah sebanding
Hilanglah batas habis pendinding
Dalam ungkapan adat lain disebutkan
Pengantin bersanding bagaikan raja
Disaksikan oleh tua dan muda
Tanda bersatu kedua keluarga
 Pahit dan manis sama dirasa



Tag :

ARSITEKTUR BANGUNAN CANDI MUARA TAKUS

on 17 Desember 2011

Arsitektur Bangunan Candi Muara Takus dapat dikatakan merupakan bangunan yang bersifat Budha karena adanya stupa, Stupa merupakan lambang dari Budha Gautama.  Tetapi jika dilihat dari salah satu Bangunan di Gugusan Candi Muara Takus yaitu Candi Mahligai,maka Candi Muara Takus juga dapat dianggap merupakan Candi di masa peralihan Ciwaitis ke Budha,karena adanya lambang Pallus dan Yoni serta bentuk Candi Mahligai yang seperti Menara.

Arsitektur Bangunan Candi Muara Takus memiliki persamaan dengan Bangunan Candi Acoka di India, dan juga memiliki persamaan dengan Candi yang ada di Myanmar. 

Gugusan Candi Muara Takus terdapat beberapa Bangunan Candi diantaranya Candi Mahligai, Candi Palangka, Candi Bungsu, Candi Tua, dan beberapa bangunan lainnya yang berupa onggokan tanah yang diyakini dulunya merupakan tempat pembakaran jenazah, dan juga terdapat pagar yang mengelilingi Candi seluas 74 meter x 74 meter.

Sekitar 8km, dari Candi Muara Takus terdapat sebuah Desa yang bernama Desa Pongkai,menurut cerita rakyat setempat,batu bata yang digunakan untuk membangun Candi Muara Takus dibat di Desa Pongkai. Desa Pongkai atau Pongkai berasal dari bahasa China yang bermakna Lubang Tanah "Pong" berarti lubang dan "Kai" berari tanah. Di Desa Pongkai terdapat lubang tanah yang luas yang diperkirakan merupakan tempat pengambilan tanah untuk dijadikan Batu Bata Candi Muara Takus Batu bata yang telah dibuat di Desa Pongkai pada awalnya dibawa atau diangkut melalui sungai ke Muara Takus, namun kemudian batu bata ini diangkut secara beranting yaitu menggunakan tenaga manusia yang berbaris dari Pongkai ke Tempat Pembuatan Candi Muara Takus, batu bata ini diangkut secara beranting yang memerlukan tenaga manusia yang banyak mengingat jaraknya 8km. 



CANDI MAHLIGAI
Candi Mahligai ini berbentuk bujur sangkar dengan ukuran 10,44M x 10,60M , tingginya sampai kepuncak 14,30M berdiri diatasnya pondamen segi delapan dan bersisikan 28 buah pada alasnya terdapat teratai berganda.
                                            Candi Mahligai

Ditengahnya menjulang menara, diatas puncaknya diperkirakan ada makarel, namun Cornet de Groot sang penemu Candi Muara Takus tidak menemukan makarel tersebut. Pada tahun 1860 Cornet de Groot menatakan disetiap sisin Candi Mahligai terdapat patung singa dengan posisi duduk,disebelah timur terdapat teras bujur sangkar ukuran 5,10 Meter x 5,10 Meter dan didepannya terdapat sebuah tangga.



CANDI PALANGKA

Bangunan ini terdiri dari Batu Bata merah yang dicetak, letaknya 3,85 meter sebelah Timur Candi Mahligai, candi palangka merupakan Candi Terkecil. Candi ini berbentuk segi delapan, dan memiliki tangga, pada saat ditemukan tahun 1860 Candi ini dalam keadaan rusak dan bagian puncaknyapun sudah tidak ada.
                                               Candi Palangka


CANDI BUNGSU

Candi Bungsu terletak di sebelah Barat Candi Mahligai. Bangunannya terbuat dari dua jenis batu yaitu Batu Pasir (tuff) dibagian depan, dan batu bata dibagian belakang. Dulunya di Candi Bungsu ini terdapat 8 buah Stupa Kecil yang mengelilingi Stupa besar.

Candi Tua dan Candi Bungsu pada Gugusan candi Muara Takus.

CANDI TUA

Merupakan candi terbesar di Gugusan Candi Muara Takus, candi ini terletak di sebelah utara Candi Bungsu, candi ini berukuran 32,8M x 21,8M. Pada sisi sebelah timur dan barat terdapat tangga dan dulunya dihiasi oleh stupa dan pada sisi bagian bawah dulunya terdapat patung singa duduk. Saat ini patung singa duduk,maupun stupa kecil serta bangunan lainnya sudah banyak yang hilang.



Sumber :
Wawancara dengan masyarakat Sekitar Candi Muara Takus.
Tag : , ,

DESA WISATA PULAU BELIMBING

on 12 Desember 2011

Desa Pulau Belimbing adalah salah satu Desa yang berada di Kecamatan Bangkinang Barat Kabupaten Kampar. Desa ini dijadikan sebuah Desa Wisata, di Desa ini banyak dapat kita jumpai Rumah - Rumah Tua yang sudah berumur ratusan tahun, dan sebagian besar rumah tersebut berbentuk Lontiok dan dikenal sebagai Rumah Lontiok yaitu Rumah Adat Kampar.
Desa Wisata Pulau Belimbing ini jaraknya sekitar 70km dari Kota Pekanbaru.  Transportasi umum untuk tujuan Desa Wisata Pulau Belimbing sangatlah banyak ,kita bisa menggunakan transportasi umum yang biasa disebut Superben atau travel. Dari Pekanbaru tepatnya di Daerah Simpang Baru Panam kita bisa menemui Travel atau Superben tujuan Bangkinang ataupun Tujuan Pasir Pengaraian,dengan biaya 15ribu nantinya kita akan diantarkan ke depan pintu Gerbang Desa Wisata Pulau Belimbing. Jarak dari depan Pintu Gerbang Desa Wisata Pulau Belimbing ke Desanya lebih kurang 2km, dan kita bisa berjalan kaki atau menggunakan transportasi ojek dan kita juga bisa  meminta tumpangan kepada masyarakat sekitar. 
Di Desa Pulau Belimbing juga terdapat sebuah Museum yaitu Museum Kandil Kemilau Emas museum ini berbentuk Rumah Lontiok yang menyimpan  berbagai koleksi yang memiliki nilai sejarah seperti Barang tembikar, Alat Pertukangan, Alat Pertanian, Alat-alat penangkap ikan, alat-alat kesenian, Alat-alat pelaminan, Alat-alat perdagangan, Alat pesta dan lain-lain.
Museum Kandail Kemilau Emas yang berbentuk Rumah Lontiok
Dalam rangka menyambut Bulan Suci Ramadhan maka masyarakat di desa Wisata Pulau Belimbing  Kecamatan Bangkinang menggelar acara yang sudah menjadi tradisi sejak lama yakni lomba pacu tongkang melawan arus Sungai Kampar.
Tag : ,
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
© RIAU DAILY PHOTO | All Rights Reserved
D.I.Y Themes ByRIAU DAILY PHOTO